Rangkaian sosial App.net untuk mematikan, membuka platformnya

App.net, perkhidmatan microblogging yang dilancarkan sebagai alternatif pelanggan berbayar untuk sistem yang disokong iklan seperti Facebook dan Twitter, telah memutuskan untuk menutup pintunya dan melepaskan perisiannya sebagai sumber terbuka.

Dalam catatan blog, App.net mengutip penurunan pendapatan - kekurangan pelanggan — sebagai alasan penutupan. Pengguna mempunyai masa sehingga 14 Mac untuk mengeksport data mereka, dan pada suatu ketika (belum ditentukan kapan) semua kod yang mendasari App.net akan dikeluarkan sebagai sumber terbuka.

Projek ini secara meluas dianggap sebagai idea berani, tetapi bertentangan dengan ekonomi projek rangkaian sosial yang diterima. Ia memilih untuk hanya membuka sebahagian pangkalan kodnya dan tidak menghasilkan jisim kritikal yang cukup untuk menjadikannya mandiri.

Sekiranya anda membinanya, mereka akan datang — atau akan?

Idea asal di sebalik App.net, seperti yang dijelaskan oleh Simon Phipps dalam blog 2012 yang skeptis, adalah untuk mengumpulkan dana untuk membuat platform pesanan yang dapat menjadi tuan rumah banyak jenis aplikasi, dengan blog mikro seperti Twitter sebagai salah satu yang paling terkenal. Oleh kerana pengguna membayar hak istimewa untuk mengakses perkhidmatan tersebut, secara teorinya akan kebal terhadap kebiasaan etika perkhidmatan yang disokong iklan. Ini juga dimaksudkan untuk lebih menarik bagi pengembang yang kecewa dengan perkakas Twitter.

Selepas minat awal, App.net pada tahun 2014 mempunyai cukup pelanggan untuk tetap dalam talian tetapi tidak menggaji kakitangan sepenuh masa. Syarikat itu memilih untuk membuka sumber hanya sebahagian dari pangkalan kod dan dianggap tidak bersedia untuk sepenuhnya berkomitmen pada model sumber terbuka dan dengan demikian mendorong penerapan lebih lanjut.

Pendekatan App.net berbeza dengan Diaspora, projek rangkaian sosial sumber terbuka yang lain. App.net mempunyai satu bahagian infrastruktur tertutup dan dihoskan untuk menjalankan perkhidmatan, dengan sejumlah projek terbuka berjalan di atasnya. Diaspora memberikan semua kod itu sebagai sumber terbuka, tetapi membiarkan beban menjalankannya kepada pengguna (beberapa di antaranya telah menyediakan hosting untuk node Diaspora sebagai perkhidmatan).

Baik App.net maupun Diaspora menarik penonton yang cukup besar - termasuk pemaju yang dimaksudkan untuk menjadi pengguna utama dan penginjil untuk sistem tersebut.

Jangan sekali-kali memandang rendah kekuatan inersia

Walaupun bersifat komersial, Twitter tetap menjadi tempat utama para penyelidik untuk saling berhubungan dan mendapatkan jawapan pantas untuk pertanyaan yang dilontarkan. Bagi kebanyakan orang yang disasarkan oleh App.net, utiliti segera Twitter - dan fakta bahawa semua orang sudah menggunakannya - mengatasi segala kebimbangan mengenai sifat komersial platform.

Pemberitahuan penutupan App.net mengisyaratkan syarikat itu menyedari bahawa ia terlalu banyak memberi perhatian kepada pemaju sebagai pemacu perniagaan, dan bukannya pengguna awam. "Pada akhirnya, kami gagal mengatasi masalah ayam-telur antara pemaju aplikasi dan penggunaan aplikasi tersebut oleh pengguna," tulis pengasas App.net, Dalton Cadwell. "Kami membayangkan kumpulan aplikasi pihak ketiga yang berbeda dan berkembang pesat akan mempertahankan jumlah yang diperlukan untuk membuat perniagaan berjalan lancar. ... [B] bahawa kegembiraan awal tidak akhirnya menjadi kumpulan pelanggan yang cukup besar untuk pemaju tersebut. "

Salah satu model yang mungkin ada dalam fikiran App.net ialah Box. Syarikat penyimpanan syarikat itu telah fokus untuk menyediakan API untuk pemaju, yang membolehkan perniagaan membina fungsi penyimpanan dan pengurusan kandungan mereka sendiri, dengan pematuhan peraturan yang sudah ada di dalam platform. Box berfungsi kerana memenuhi keperluan sebenar dan memberikan kemudahan yang nyata; bagi kebanyakan orang, nilai App.net lebih kurang jelas.

Langkah (dan terakhir) seterusnya untuk App.net adalah menawarkan semua infrastrukturnya sebagai sumber terbuka. Sebelum ini, syarikat mempunyai projek utama sumber terbuka yang berjalan di atas perkhidmatan, seperti klien microblogging alpha, tetapi bukan platform yang mendasari sepenuhnya. Satu kemungkinan ialah App.net menuju ke arah yang sama seperti Diaspora — dengan kemampuan untuk dihoskan sendiri, dengan cara yang hampir sama dengan pemasangan WordPress.

Adakah orang akan membuang Twitter untuk alternatif indie, bootstrapped? Mungkin tidak, ketika Twitter tetap ada di mana-mana, mudah, dan sudah dihuni oleh orang yang ingin mereka jangkau. Senario yang lebih mungkin adalah orang lain akan menggunakan semula kod App.net menjadi pilihan yang berguna - platform perkhidmatan DIY, misalnya - dan menyimpannya untuk projek lain. Pelajaran besarnya adalah memerlukan lebih banyak daripada memberikan alternatif untuk membuat orang beralih kepadanya.