JavaFX akan dikeluarkan dari Java JDK

JavaFX, teknologi pengembangan klien kaya Oracle selama 10 tahun untuk Java, akan dipisahkan dari Java Development Kit (JDK) dan dipecah menjadi modul tersendiri.

Menjadikan JavaFX sebagai modulnya sendiri akan mempermudah penggunaan dan membersihkan jalan untuk penyumbang baru, kata Oracle. Syarikat itu menambah bahawa dengan jadual pelepasan yang lebih cepat dilaksanakan untuk Java standard dan JDK, JavaFX perlu mengikut rentaknya sendiri didorong oleh sumbangan dari Oracle dan yang lain dalam komuniti OpenJFX.

JavaFX akan dikeluarkan dari Java JDK pada JDK 11, yang akan jatuh tempo pada bulan September 2018. Ia dibundel pada JDK 9 semasa dan akan kekal di JDK 10, pada musim bunga ini. Sokongan komersil untuk JavaFX di JDK 8 akan berlanjutan sekurang-kurangnya pada tahun 2022. Menampilkan sekumpulan pakej untuk grafik dan media, JavaFX telah menjadi sebahagian daripada muat turun JDK sejak 2012.

JavaFX diperkenalkan pada Mei 2007 oleh pengasas Java Sun Microsystems dalam upaya untuk membawa Java ke barisan depan pengembangan klien yang kaya untuk desktop dan peranti mudah alih, bersaing dengan Adobe Flash dan Microsoft Silverlight. Oracle mengambil alih kendali ketika mengakuisisi Sun pada tahun 2010. Teknologi, yang bersumber terbuka pada tahun 2011, telah mengikuti perkembangan tetapi tidak pernah benar-benar mengambil alih industri ini. Seperti Silverlight dan Flash Player, JavaFX merosot ke latar belakang ketika pembangun mencari lebih banyak teknologi berasaskan standard, terutama HTML5, untuk menyampaikan aplikasi internet yang kaya.