Kilat di Android: Lihat tetapi jangan sentuh

Dengan skrin yang lebih besar, bateri tahan lama, dan CPU yang kuat, tablet nampaknya sangat sesuai untuk jenis aplikasi multimedia yang kaya yang membingungkan telefon pintar biasa. Tetapi Apple terkenal tidak akan membenarkan Adobe Flash pada peranti mudah alih iOSnya, termasuk iPad. Ini mewujudkan peluang ideal bagi pembuat tablet yang bersaing untuk masuk dan mengisi kekosongan.

Sekarang ini, pesaing utama iPad adalah Motorola Xoom, yang telah tersedia di Amerika Syarikat dari Verizon sejak Februari. Xoom adalah peranti pertama yang dikirimkan dengan OS Android 3.0 Google, dengan kod bernama "Honeycomb", yang menampilkan UI baru "yang direka dari awal untuk tablet."

[Juga di: Laman web anda mungkin cantik, tetapi adakah ini benar-benar lintas platform? Lihat 7 kesalahan UI Web yang harus dielakkan untuk telefon pintar dan tablet. | Dikemas kini untuk Android 3.0: Pelajari cara menguruskan iPhone, Android, BlackBerry, dan telefon pintar lain dalam laporan khas 20-halaman Mobile Dive Deep Management Dive PDF. ]

Apabila membandingkan Xoom dengan iPad yang asli, kami mendapati tablet Motorola sebagai pesaing yang boleh dipercayai dan lebih rendah, dan masih jauh lebih jauh ketika diadu dengan iPad yang lebih baru 2. Tetapi kedua-dua ulasan dilakukan kembali ketika tidak ada platform yang menyokong Flash. Sejak itu Adobe telah mengeluarkan beta Player 10.2 untuk Android 3.0, menjadikan Honeycomb platform berpusat pada tablet pertama yang menyokong kandungan Flash.

Adakah Flash akan menjadi penukar permainan untuk Android, memberikan tablet Honeycomb kelebihan yang jelas berbanding iPad akhirnya? Saya ingin mengetahuinya, jadi saya mengambil demo Xoom dan memulakan perjalanan melalui Web yang didayakan oleh Flash. Malangnya, keputusan saya tidak begitu memberangsangkan.

Video, kerana anda memintanya

Tidak ada aplikasi Flash yang berdiri sendiri untuk Android. Pemasang hanya menambahkan sokongan Flash ke penyemak imbas Web Android yang ada, sama seperti pemalam Flash untuk penyemak imbas desktop.

Adobe juga menawarkan aplikasi terpisah yang disebut Adobe Flash Showcase, yang tidak lebih dari sekadar daftar pautan ke laman web berkemampuan Flash yang ditampilkan. Walau bagaimanapun, saya meragui bahawa pameran yang diperiksa dengan teliti ini akan memberi saya gambaran keseluruhan. Saya ingin melihat bagaimana Flash Player berkelakuan dalam senario penyemakan imbas di dunia nyata, jadi saya melangkau demo dalam tin Adobe dan mencari sendiri kandungan Flash.

Streaming video adalah aplikasi paling popular untuk Flash hari ini, jadi saya mencubanya terlebih dahulu. Ironinya, saya sukar mencari kes demo. Xoom disertakan dengan pemain video yang dilancarkan secara automatik ketika anda melihat kandungan dari YouTube atau Dailymotion, jadi anda tidak memerlukan Flash untuk laman web tersebut. Sebaliknya, Hulu tidak akan berfungsi walaupun Flash dipasang; semua yang dinyatakan adalah, "Sayangnya, video ini tidak tersedia di platform anda. Kami meminta maaf atas kesulitan yang ada."

Di laman web di mana saya dapat melihat video Flash - seperti Comedy Central dan MTV - hasilnya bercampur-campur. Kualiti main balik biasanya bagus tetapi kadang-kadang sedikit berombak, dan audio kadang-kadang kelihatan tidak selari. Video yang kelihatan tajam dalam mod skrin penuh nampaknya merosot dalam kualiti gambar apabila menyusut menjadi lebih kecil. Lebih buruk lagi, beberapa kawalan pemain video Flash hampir mustahil untuk diaktifkan, memandangkan antara muka skrin sentuh tablet.

Flash tidak mempunyai sentuhan tertentu

Kesukaran menavigasi UI Flash pada peranti skrin sentuh semakin menyusahkan, dan malangnya mereka endemik ke platform Flash. Pembangun Flash lebih cenderung daripada pembangun Web tradisional untuk mengisi UI mereka dengan rollover, animasi mewah, dan kawalan estetis namun tidak standard, tidak ada yang berfungsi dengan baik pada peranti dengan skrin kecil dan tanpa tetikus.

Menatal skrin adalah contoh yang sangat mengerikan. Tablet Android tidak menggunakan bar tatal tradisional UI berasaskan tetikus; sebaliknya, pengguna meleret dengan jari untuk menatal. Aplikasi flash nampaknya tidak memahami konsep ini. Sebaik sahaja filem Flash memuat ke bahagian tetingkap penyemak imbas, bahagian tetingkap itu tidak lagi bertindak balas terhadap leret. Sekiranya anda perlu menatal tetingkap - katakanlah, untuk memastikan kandungan Flash berpusat di skrin - anda harus menyentuh jari anda dengan hati-hati pada bahagian halaman yang sesuai dengan HTML, sehingga penyemak imbas akan mengetahui bahawa anda cuba menatal.

Itu benar sepanjang masa, bagaimanapun. Bahagian terburuk adalah tingkah laku pemain yang tidak konsisten. Ini menjadi sangat mengecewakan apabila terdapat banyak kandungan HTML dan Flash yang dicampurkan di halaman Web. UI berubah menjadi tarikan antara penyemak imbas dan Pemain Kilat, di mana setiap sentuhan menghasilkan pelbagai kesan, nampaknya secara rawak. Bergantung pada tempat jari anda mendarat - dan mungkin pada masa anda - satu sentuhan mungkin ditafsirkan sebagai perintah untuk penyemak imbas dan yang berikutnya mungkin mengaktifkan kawalan dalam filem Flash, sementara yang berikutnya mungkin tidak melakukan apa-apa. Adobe sememangnya tidak cukup untuk menampung antara muka berasaskan sentuhan.

Permohonan? Lupakan ia

Semasa saya melacak beberapa aplikasi demo Adobe Flex yang akan dimuat di penyemak imbas Android, reaksi saya sangat mengecewakan. Secara visual mereka cukup menarik, tetapi mereka tidak melakukan banyak hal untuk mengakomodasi layar berukuran tablet, yang bermaksud saya harus banyak bergulir (di mana mungkin). Semua kawalan UI tidak standard, dan banyak yang menganggap saya mempunyai tetikus.

Terburuk dari semua adalah input borang, andalan aplikasi perniagaan. Ketika disajikan dengan bentuk berasaskan Flash, saya benar-benar harus menikam jari saya di layar Xoom enam atau tujuh kali sebelum sentuhan saya mendaftar sebagai klik. Akhirnya beberapa bidang bentuk rawak akan diserlahkan, tidak kira di mana jari saya mendarat, dan papan kekunci pada skrin akan muncul. Celakalah saya jika bidang yang salah diserlahkan, kerana Tab dan Shift-Tab sama-sama akan memajukan saya ke hadapan melalui medan borang. Nampaknya tidak ada cara untuk kembali, dan saya tidak berani memilih bidang lain dengan sentuhan. Ringkasnya, bentuk berasaskan Flash adalah jumlah keseluruhan bukan pada tablet Android. Lupakan mereka.

Bagaimana dengan permainan? Walaupun saya tidak berjaya Satu permainan mudah meluncur belon yang diberikan di tetingkap penyemak imbas saya, kemudian melompat ke atas dan ke kiri dengan jelas, meninggalkan kotak putih di mana kandungan Flash seharusnya. Saya dapat menatal tetingkap untuk melihat layar permainan, tetapi untuk mengawal permainan saya masih harus menyentuh di dalam kotak putih. Tidak ada harapan.

Sejauh yang saya tahu, ada satu perkara dan satu perkara yang berjaya dicapai oleh Pemain Flash untuk Android 3.0. Pada penyemak imbas Android stok, kandungan Flash tidak kelihatan, jadi anda tidak melihat iklan berasaskan Flash. Dengan Pemain Kilat dipasang, bagaimanapun, semua iklan itu tiba-tiba muncul di mana sekali tidak ada, grafik animasi mereka melompat dan bergerak di bawah hujung jari anda seperti lipas di dulang makan - beberapa pencapaian.

Bukan droid yang anda cari

Seperti sekarang, sokongan Flash tidak memberikan alasan untuk membeli Xoom dan bukannya iPad. Sekiranya anda berharap pemain Flash akan membolehkan dunia kandungan baru, anda akan kecewa. Laman web kilat pada peranti Android benar-benar terkena atau ketinggalan. Dan jika anda menggunakan aplikasi Flex agar perniagaan anda dapat diakses pada peranti mudah alih, nasihat saya adalah segera beralih ke HTML. Sebaliknya, jika anda terpesona dengan iklan Web animasi, Pemain Flash akan berada di lorong anda.

Terdapat satu perincian lain yang perlu disebutkan, bagaimanapun: Adobe AIR, waktu proses yang membolehkan kandungan Flash berjalan sebagai aplikasi yang berdiri sendiri, tersedia sebagai muat turun berasingan untuk Android 3.0. Anda tidak perlu memasang Flash Player atau mengaktifkan kandungan Flash di penyemak imbas untuk menggunakan aplikasi AIR, dan dari apa yang saya tahu, aplikasi AIR yang kini tersedia di Android Market nampaknya berfungsi dengan baik. Perbezaan utama adalah bahawa aplikasi ini dibuat khusus untuk telefon pintar dan tablet Android - dan jika anda menempuh jalan tersebut, mengapa tidak menggunakan SDK Android dan bukannya Flash?

Di sisi positifnya, dakwaan bahawa Pemain Flash menguras jangka hayat bateri nampaknya tidak berasas. Saya tidak menganggapnya menghabiskan lebih banyak kuasa daripada permainan rata-rata anda, misalnya. Tetapi anda tahu apa yang menggunakan kuasa yang lebih sedikit daripada Flash Player untuk Android? Tidak memasangnya.

Artikel ini, "Flash di Android: Lihat tapi jangan sentuh," awalnya diterbitkan di .com. Baca blog Neil McAllister Fatal Exception dan ikuti perkembangan terkini teknologi mudah alih di .com. Untuk berita teknologi perniagaan terkini, ikuti .com di Twitter.