Flash vs HTML5: Pendirian terakhir

Percaya atau tidak, Flash masih mempunyai kelab peminat yang bersemangat. Pemain media yang pernah ada di mana-mana untuk penyemak imbas telah mengambil banyak, terima kasih sebahagian besarnya untuk masalah keselamatan. Namun, diehard tetap berada di sudut Flash dalam pertempurannya dengan HTML5, walaupun ada kemungkinan Flash mungkin berada di tali, kerana HTML5 terus menutup jurang fungsi yang mungkin terjadi dengan pendahulunya.

Menduduki HTML5, halaman Facebook yang menyebut dirinya sebagai "Gerakan untuk membersihkan dunia dari purisme HTML," adalah salah satu jalan keluar yang menggunakan mantel Flash. Halaman itu menekankan "bukan gerakan anti-HTML5, melainkan penentangan terhadap purisme, ketuanan berat sebelah, dan penindasan korporat." Flash, kata Occupy HTML5, sudah matang. "Ini disokong oleh semua penyemak imbas desktop utama. Ia stabil apabila digunakan dengan betul. Sekiranya tidak, ia banyak berlaku, sama seperti teknologi lain. " Halaman itu, yang mempunyai lebih dari 700 Suka, dibuat oleh penyokong Flash yang bersungguh-sungguh Stephane Beladaci, yang mengatakan baru-baru ini dia telah merancang untuk melancarkan semula laman web ini.

Flash "memberikan beberapa pengalaman luar biasa yang berfungsi secara konsisten di semua penyemak imbas utama dengan cara yang tidak dapat ditiru tanpa teknologi Flash," tulis Beladaci di laman Facebook Occupy HTML5. "Mengendalikan pernyataan sederhana mengenai teknologi web menjadikan web kurang berpendidikan. Pada ketika ini, ia menahan web. "

Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, Flash menjadi subjek penyakit keselamatan, dan vendor penyemak imbas, termasuk Apple, Google, dan Mozilla, telah menjauhinya. W3Techs, yang menyusun statistik penggunaan teknologi Web, melaporkan Flash hanya digunakan pada 8 persen laman web, turun dari 10 persen pada tahun lalu. Enam tahun yang lalu, Flash digunakan di 28,5 persen laman web, ketika Steve Jobs menulis "Pikiran di Flash," surat terbuka di mana dia menyebut masalah seperti keamanan, kinerja, dan daya tahan baterai dalam mengumumkan Apple akan melarang Flash di iPhone-nya.

Lutut kematian

Keputusan itu oleh Jobs adalah hukuman mati untuk Flash, kata Shawn Drost, pengasas bersama Hack Reactor, yang melatih jurutera perisian dalam JavaScript.

"Di mana cerita bermula sebenarnya bahawa iOS, ketika dilancarkan, tidak menyokong Flash dan tidak pernah melakukannya," kata Drost. "Pada dasarnya mereka membuat baji di mana tiba-tiba setiap syarikat harus memiliki versi bukan Flash dari laman web mereka untuk mengakses semua orang yang menggunakan iOS."

Sementara itu, JavaScript telah menjadi pengganti Flash, kata Drost. "Saya tidak menyangka ada syarikat yang akan menulis aplikasi Flash baru ke depan," tambahnya.

Lebih buruk lagi, kemunduran untuk Flash terus datang. Bulan lalu Google menetapkan HTML5 sebagai pilihan media kaya pilihan dalam penyemak imbas Chrome berbanding Flash Player.

Lebih-lebih lagi, keadaan di mana Flash dapat dilihat lebih fleksibel daripada HTML5 telah berkurang. Walaupun HTML5 tertinggal, terdapat faedah untuk berjalan di belakang.

Sebagai contoh, sementara Flash memberikan akses lalai ke kemampuan seperti kamera dan sistem fail, HTML5 memerlukan kebenaran khusus, kata Drost. Ini boleh dilihat sebagai jurang ciri untuk HTML5 atau sebagai lubang keselamatan untuk Flash, yang ditutup oleh HTML5, catatan Drost.

Selain itu, Flash sehingga baru-baru ini telah menawarkan lebih banyak sokongan untuk pengurusan hak digital daripada HTML5, tetapi ini kebanyakannya dapat diselesaikan kecuali pada penyemak imbas lama, tambahnya.

Perkakas kilat masih unggul

Walaupun Flash mungkin menurun, tidak akan segera hilang. Walaupun pengkritik, Drost masih melihat Flash berkeliaran selama beberapa waktu. Pertama, Flash menawarkan persekitaran pengarang yang jauh lebih baik, dengan Adobe Animate CC, daripada apa sahaja yang dikembangkan di dunia HTML5, katanya.

"Tidak ada yang selari dalam HTML5. Jadi mungkin legasi Flash akan terus hidup dan Flash persekitaran pengarang yang masih ada sekarang dapat mengeksport HTML5, ā€¯katanya.

Adobe, untuk bahagiannya, telah merangkul HTML5. Syarikat itu menamakan semula alat Flash Professionalnya sebagai Animate CC dan menetapkannya sebagai alat untuk mengembangkan kandungan HTML5 sambil terus mendukung pengembangan kandungan Flash.

"Walaupun standard seperti HTML5 akan menjadi platform Web masa depan di semua peranti, Flash terus digunakan dalam kategori utama seperti permainan Web dan video premium, di mana standard baru belum matang sepenuhnya," kata syarikat itu akhir tahun lalu.

Adobe sejak tahun 2010 menawarkan widget pemain video HTML5 sendiri, berdasarkan perpustakaan sumber terbuka Kaltura.

Artikel berkaitan

  • Kursus percuma: Mulakan dengan AngularJS
  • 7 sebab mengapa kerangka kerja adalah bahasa pengaturcaraan baru
  • MEAN vs LAMP untuk masa depan pengaturcaraan
  • Muat turun: Panduan survival perniagaan pengaturcara profesional
  • Muat turun: 29 petua untuk berjaya sebagai pembangun bebas
  • 13 kerangka kerja hebat untuk Node.js
  • 7 idea pengaturcaraan buruk yang berfungsi
  • 7 bahasa pengaturcaraan yang sangat kita benci
  • 9 tabiat pengaturcaraan buruk yang kita gemari secara diam-diam
  • 21 trend pengaturcaraan panas - dan 21 akan menjadi sejuk
  • 22 penghinaan yang tidak mahu didengar oleh pemaju
  • 13 kemahiran pembangun yang perlu anda kuasai sekarang