Bahasa skrip semakin popular

Bahasa skrip terkemuka, yang pernah dilihat sebagai masa depan pengaturcaraan dengan menawarkan kemudahan penggunaan, telah tergelincir dalam indeks popularitas bahasa Tiobe bulanan. Hanya Python dan JavaScript yang masih mempunyai momentum.

Bahasa yang telah melihat kemerosotan kekayaan mereka termasuk Perl, PHP, dan Ruby. Syarikat perkhidmatan kualiti perisian yang disyaki oleh Tiobe adalah keinginan di kalangan pembangun untuk kualiti yang lebih tinggi daripada yang diberikan dalam bahasa skrip: "Kerana tuntutan kualiti semakin tinggi dan lebih tinggi, hampir tidak ada yang berani menulis sistem perisian penting dan besar dalam bahasa skrip saat ini."

Dengan bahasa skrip, kebanyakan kesalahan muncul pada waktu berjalan. Dan ini adalah masalah, kata Tiobe. Pembangun boleh menulis ujian unit untuk mengimbangi ini, tetapi masih "cukup berbahaya" kerana kesalahan ini boleh berlaku semasa aplikasi sedang dalam proses. Sementara itu, bahasa yang ditaip secara statis, telah menanggapi ancaman bahasa skrip dengan mengurangkan ketik kata.

Dalam indeks bulan ini, yang menduduki peringkat popularitas bahasa berdasarkan formula menilai pencarian bahasa dalam mesin pencari yang popular, Python menduduki tempat keempat, satu tempat mendahului di mana ia tahun lalu, naik 0,91 persen pada tempoh itu. Bahasa ini mempunyai reputasi yang senang dipelajari dan menjadi popular di sekolah menengah dan universiti. JavaScript, roda gigi penting dalam pembangunan web, berada di kedudukan keenam setelah berada di kedudukan kelapan setahun yang lalu. Ia meningkat 0.27 peratus sejak November 2016.

Tetapi lebih jauh dari senarai itu, PHP berada di kedudukan kelapan dalam indeks November setelah berada di tempat ketujuh yang sama tahun lalu; penarafannya merosot 1.23 peratus dari tahun lalu. Ruby menduduki tempat ke-13 dan kalah 0.39 peratus dari tahun lalu, ketika berada di tempat ke-14. Sementara itu, Perl berada di tempat ke-15, turun lima tempat dan 0,8 peratus dari tahun lalu. Akibatnya, bahasa skrip secara umum secara beransur-ansur bergerak keluar dari 20 teratas Tiobe.

Bahkan JavaScript harus berkembang, dengan Microsoft memperkenalkan TypeScript, versi JavaScript yang diketik secara statik. JavaScript juga mendapat manfaat daripada kerangka kerja seperti Angular dan React yang berfungsi untuk melindungi bahasa dan menambahkan fungsi tambahan, catatan Tiobe.

10 bahasa pengaturcaraan Tiobe Teratas

Di tempat lain dalam indeks, pemimpin, Java dan C, terus mengambil tempat pertama dan kedua. 10 bahasa teratas dalam indeks Tiobe bulan ini adalah:

  1. Java, pada 13.231 peratus
  2. C, pada 9.293 peratus
  3. C ++, pada 5.343 peratus
  4. Python, pada 4.482 peratus
  5. C #, pada 3.012 peratus
  6. JavaScript, pada 2.972 peratus
  7. Visual Basic .Net, pada 2.909 peratus
  8. PHP, pada 1.897 peratus
  9. Delphi / Object Pascal, pada 1.744 peratus
  10. bahasa perhimpunan, pada tahap 1.722 peratus

10 bahasa pengaturcaraan PyPL Teratas

Dalam indeks PyPL Popularity of Programming Languages ‚Äč‚Äčalternatif, yang meneliti seberapa sering tutorial bahasa dicari di Google, bahasa skrip masih selesai di bahagian atas tetapi tetap di belakang Java. 10 bahasa teratas PyPL untuk bulan November adalah:

  1. Jawa, pada 21.4 peratus
  2. Python, pada kadar 18.6 peratus
  3. PHP, pada kadar 8.2 peratus
  4. JavaScript, pada 8 peratus
  5. C #, pada 7.6 peratus
  6. C ++, pada 6.3 peratus
  7. C, pada 6.3 peratus
  8. Objektif-C, pada 3.9 peratus
  9. R, pada 3.8 peratus
  10. Pantas, pada kadar 3.1 peratus