Bahasa Ceylon Red Hat adalah badai yang tidak diperlukan dalam teko

Topi Merah tidak boleh serius. Vendor Linux terkemuka sebenarnya tidak dapat merancang untuk mengembangkan bahasa pengaturcaraan baru dan SDK untuk bersaing dengan Java - boleh?

Rupa-rupanya itu boleh, walaupun sepertinya Red Hat belum benar-benar mahu anda mengetahuinya. Daripada siaran akhbar biasa, pengumuman Red Hat berupa sepasang persembahan oleh jurutera Red Hat dan rakan JBoss Gavin King, yang disampaikan pada persidangan perisian perusahaan QCon minggu lalu di Beijing. Gelongsor King dengan cepat menjadi viral di Web, bagaimanapun, menjadikan komuniti pengembangan perisian yang lebih luas tertarik dan bingung.

Paul Krill mempertimbangkan mengapa Ceylon bukan pembunuh Java. | Lihat pilihan untuk 5 bahasa skrip JVM teratas. | Ikuti teknik Java terkini dengan buletin JavaWorld Enterprise Java. ]

Tertarik, kerana King tidak bodoh. Sebagai pencipta kerangka kerja kegigihan Java Hibernate, dia mengenal Java di dalam dan luar. Jadi jika dia mengatakan ada masalah mendasar dengan Java yang menjadikannya tidak memadai untuk pengembangan perisian moden, orang cenderung mendengar.

Bingung, kerana semua perkara yang dapat digunakan oleh Red Hat menghabiskan masa, tenaga dan wangnya, mencipta semula roda - terutamanya roda sebesar dan kompleks seperti Java - nampaknya paling tidak berguna, belum lagi yang paling mungkin berjaya. Apa yang sedang difikirkan oleh Red Hat?

Ceylon: Java redux

Media dengan cepat memanfaatkan gagasan bahawa Red Hat sedang menyusun "pembunuh Java", yang Raja juga cepat menyangkal. Namun, nama bahasa itu, Ceylon, itu sendiri adalah hadiah. Java dan Ceylon adalah kedua-dua pulau, tetapi sementara Jawa terkenal dengan kopinya, Ceylon (sekarang Sri Lanka) terkenal dengan tehnya - dapatkan gambarnya?

Itu belum lagi bahasa pengaturcaraan Ceylon menyimpang sepenuhnya dari Java. Sebaliknya, ia bergantung pada lingkungan waktu proses Java. Ceylon menyusun ke Java bytecode, yang kemudian dapat dijalankan oleh JVM pilihan anda.

Di mana bahasa berbeza terutamanya dalam masalah sintaks. Meskipun dia jelas pernah menjadi penggemar, King percaya Java telah gagal mengikuti perkembangan yang diperkenalkan oleh bahasa pengaturcaraan yang lebih moden, seperti C #. Dia berpendapat sudah tiba masanya seseorang memberikan bahasa Java sekali lagi, membuang yang buruk dan mengatasi kegagalan lama, seperti sokongan untuk fungsi pesanan tinggi dan pengendalian jenis yang lebih baik. Dia telah melakukan itu, dan dia memanggil hasilnya Ceylon.

Tetapi projek Ceylon bertujuan untuk melakukan lebih dari sekadar memperbaiki tatabahasa Java. "Sebilangan besar kekecewaan kami bukan hanya dengan bahasa Jawa itu sendiri," tulis King. "Perpustakaan kelas yang sangat ketinggalan zaman yang membentuk Java SE SDK penuh dengan masalah. Membangun SDK yang hebat adalah keutamaan projek ini."

Anda benar: Projek Ceylon akan menghasilkan bukan hanya bahasa baru, tetapi satu set perpustakaan kelas baru yang ditulis dalam dan untuk bahasa itu. Tidak akan ada ketidakkonsistenan di sini, tidak akan kembali ke sintaks Java ketika anda perlu menggunakan item dari pustaka standard. Program Ceylon akan dijalankan di JVM, tetapi ia akan ditulis menggunakan 100 persen Ceylon.

Adakah ada yang memesan bahasa pengaturcaraan baru?