Oracle v. Pertempuran hak cipta Google Java memasuki pusingan akhir

Tuntutan Oracle selama hampir satu dekad terhadap Google kerana penggunaan Java oleh Google kini dihadapkan ke Mahkamah Agung AS. Oracle berpendapat dalam sebentar yang diajukan ke pengadilan bahwa Google melanggar hak kekayaan intelektual Oracle dengan menggunakan API Java dalam sistem operasi Android Google.

Walaupun Google menerapkan versi Java sendiri untuk Android, Google menggunakan nama dan fungsi yang sama seperti antara muka pengaturcaraan Java. Oracle mendakwa bahawa melanggar paten dan hak cipta yang berkaitan dengan Java. 

"Walaupun Google lebih suka hidup di dunia yang tidak dibebani oleh hak harta intelek, di dunia nyata, hak cipta adalah perlindungan dan insentif penting untuk inovasi," kata Dorian Daley, naib presiden eksekutif dan penasihat umum Oracle.

Oracle menuduh Google sebagai "pelanggaran jelas" dan "penipuan." Google ketinggalan dalam pasaran telefon pintar dan mungkin telah melesenkan kod perisian atau menulis kodnya sendiri, kata Oracle.

Sebagai tindak balas, Google pada hari Khamis berhujah untuk "terbuka" antara muka perisian. "Kedudukan Oracle akan melemahkan amalan yang telah membantu pemaju menggunakan teknologi yang ada dan membuat produk baru. Itulah sebabnya pemaju dan perniagaan dari seluruh industri teknologi telah menyokong antara muka perisian terbuka dan menentang percubaan untuk memonopoli penciptaan aplikasi baru, ‚ÄĚkata jurucakap Google Jose Castaneda dalam satu kenyataan.

Oracle mengajukan tuntutan itu pada tahun 2010, tidak lama setelah syarikat itu memperoleh pencipta Java Sun Microsystems. Kes ini berulang-alik dari mahkamah rendah ke mahkamah banding, dengan Google memenangi pusingan pertama dan Oracle berjaya dalam rayuan. Kes itu membuat marah pembangun perisian dari awal.