Modal Permohonan 101

Selama ribuan tahun, ekonomi dunia berkembang secara bertahap dan perlahan berdasarkan pertumbuhan penduduk dan peningkatan perdagangan dari jarak jauh. Penukaran bahan mentah menjadi barang siap dicapai melalui proses dan proses manual - selalunya melalui percubaan dan kesilapan yang boleh memakan masa berabad-abad. Setelah hampir 5,000 tahun mencatat sejarah, Revolusi Perindustrian mengubah segalanya. Perniagaan yang menggunakan kilang dan jentera, atau dikenali sebagai modal fizikal, telah mencapai kemajuan dalam pengeluaran. Produktiviti dan output melonjak ke hadapan, dan dunia semakin kecil.

Menjelang tahun 1900-an, ledakan industri berasaskan perkhidmatan bermaksud bahawa bagi banyak perniagaan ukuran prestasi korporat beralih kepada orang, atau modal insan. Hari ini, kita melihat satu lagi kemajuan besar ketika semakin banyak organisasi melakukan transformasi digital perniagaan mereka, dan semakin banyak nilai perusahaan moden terdapat dalam  aplikasi dan datanya.

Tidak sukar untuk membantah bahawa aplikasi sebenarnya merupakan aset terpenting perusahaan digital. Pertimbangkan beberapa contoh: Facebook tidak mempunyai perbelanjaan modal material melebihi $ 15 bilion setahun dalam infrastruktur pengkomputeran dan hanya di bawah 30,000 pekerja - tetapi mempunyai portfolio aplikasi bernilai lebih dari setengah trilion dolar. Itu lebih besar daripada KDNK semua kecuali 26 negara di dunia. Netflix tidak mempunyai perbelanjaan modal material dan kira-kira 5,500 pekerja - dengan portfolio aplikasi bernilai $ 175 bilion. Untuk meletakkannya dalam konteks, Disney, antara jenama paling ikonik di dunia, pengendali taman tema besar, dan pemilik empayar media yang luas, bernilai kurang dari $ 160 bilion.

Sebelum F5, saya menghabiskan 15 tahun di McKinsey memberitakan kepada klien bahawa aset terpenting organisasi adalah orang-orangnya. Tidak lagi. Kita berada di era Capital Application.

Penimbun Aplikasi

Organisasi bersaiz sederhana umumnya mempunyai beberapa ratus aplikasi dalam portfolio mereka. Beberapa pelanggan perbankan besar yang saya temui mempunyai lebih daripada 10,000. Namun begitu, kebanyakan syarikat yang saya tanyakan hanya mempunyai perkiraan jumlah aplikasi dalam portfolio mereka. Tanyakan kepada mereka siapa yang memiliki aplikasi tersebut, di mana mereka menjalankannya, dan apakah mereka terancam, dan jawapannya sedikit kabur. Tidak syak lagi syarikat-syarikat yang sama telah banyak melabur dalam pengurusan modal fizikal dan manusia mereka, tetapi sayangnya perkara yang sama belum dapat dinyatakan untuk aplikasi mereka.

Implikasi dari ini sangat mengejutkan. Keselamatan, kebijakan yang konsisten, kepatuhan, prestasi, analitik, dan pemantauan (untuk menyebutkan beberapa) masing-masing adalah masalah yang kompleks, mahal, dan kompetitif untuk semakin banyak syarikat dengan aplikasi yang tersebar di gabungan pusat data yang memusingkan, kerugian, dan awan awam.

Dalam penyelidikan pelanggan terbaru kami, hampir sembilan dari 10 syarikat melaporkan sudah menggunakan banyak awan, dengan 56% mengatakan keputusan awan mereka kini dibuat berdasarkan aplikasi. Sekiranya anda mengira, anda dapat membayangkan beratus-ratus permutasi di mana aplikasi syarikat mempunyai tahap sokongan yang berbeza-beza.

Implikasinya menjadikan banyak aset korporat yang berharga tidak diawasi dengan baik, dan paling teruk terdedah kepada serangan jahat. Memandangkan nilai perusahaan yang berkaitan dengan aplikasi, tidak lama lagi, pada pendapat saya, sebelum lebih banyak syarikat akhirnya mulai mencurahkan tahap tenaga dan sumber daya yang setara untuk mengurus dan memantau portfolio aplikasi mereka.

Prinsip untuk Dunia Aplikasi

Jadi bagaimana kita sampai di sana? Semasa bercakap dengan pelanggan, saya sering menumpukan pada tiga bidang teras - prinsip untuk menolong mereka memaksimumkan nilai modal aplikasi mereka. Prinsip-prinsip ini tidak unik atau tidak konsisten dengan bagaimana perniagaan menguruskan modal dalam ekonomi berasaskan industri dan perkhidmatan. Tantangannya adalah menerapkannya, di era digital, untuk pengembangan dan pengelolaan aplikasi kita. Bagaimana kita mengambil ketegasan dan disiplin yang ada di dalam kita mengenai pengurusan modal fizikal dan manusia dan menerapkannya pada konteks baru ini?

  1. Fokuskan pembangun anda pada pembezaan.  Dalam bidang modal fizikal, pengeluar menggunakan modal tersebut untuk membuat rantaian bekalan global dengan ketepatan dan kecekapan yang menjadi aset bagi perniagaan mereka. Dalam era digital, ini bermaksud orang yang tepat harus melakukan pekerjaan yang tepat untuk mempercepat masa untuk memasarkan aplikasi dan memaksimumkan pelaburan. Pembangun harus diberi kuasa untuk fokus pada memberikan nilai bisnis, tanpa dibebani oleh kebimbangan mengenai ketersediaan, kestabilan, keselamatan, atau kepatuhan.

     

  2. Pilih infrastruktur terbaik untuk aplikasi.  Sama seperti pekerjaan yang berbeza dengan persekitaran kerja yang khusus - pertimbangkan tukang masak, arkitek, atlet - aplikasi juga mempunyai habitat semula jadi. Satu ukuran tidak sesuai untuk semua - bekerjasama dengan vendor dan rakan kongsi yang paling memenuhi keperluan unik. Vendor lock-in adalah perkara masa lalu. Arsitektur terbuka, API, dan komoditi infrastruktur sekarang bermaksud pelanggan memiliki kekuatan untuk memilih campuran penyelesaian, perkhidmatan, dan bahkan fitur yang hampir tidak terbatas untuk membangun, menggunakan, dan mendukung infrastruktur aplikasi mereka.

     

  3. Gunakan perkhidmatan aplikasi yang konsisten di seluruh portfolio anda.  Syarikat industri menguruskan penyelenggaraan mesin secara berkala dan memastikan keselamatan fizikal kilang mereka. Perniagaan perkhidmatan melabur banyak dalam program kesihatan HR dan korporat untuk mengekalkan bakat kritikal. Aplikasi juga memerlukan perkhidmatan. Walau bagaimanapun, perkhidmatan yang menyokong penyampaian dan keselamatan aplikasi sering kali menambah kerumitan, dan diterapkan secara tidak konsisten atau tidak sama sekali. Perkhidmatan aplikasi harus gesekan rendah, mudah diperoleh, dan cekap untuk dikendalikan di portfolio aplikasi yang semakin kompleks dan luas.

Modal aplikasi sudah menjadi pemacu utama pembezaan dan penciptaan nilai untuk perusahaan moden. Tetapi hanya sedikit yang menggunakan tenaga dan sumber yang sesuai untuk mengurus dan memantau portfolio aplikasi mereka.

Pengurusan modal aplikasi yang berkesan inilah yang akan mendorong Amazon, Google, Microsoft, atau Netflix seterusnya. Bukan berapa banyak aset fizikal yang mereka gunakan di infrastruktur, gudang, atau bilik pameran mereka; tidak juga berapa banyak pekerja yang mereka kumpulkan.

Pembezaan persaingan sebenar akan terdapat dalam aplikasi mereka. Aplikasi akan mendorong aliran pendapatan yang paling pesat berkembang, mewujudkan nilai pemegang saham yang signifikan. Aplikasi akan mendorong nilai komuniti sebagai perkhidmatan bersama yang paling lestari. Dan yang paling penting, aplikasi akan menarik bakat terbaik, mewakili karya yang paling menarik dan bermanfaat.

Lawati F5 untuk maklumat lebih lanjut.