Data manusia adalah masa depan maklumat

Dengan adanya GDPR akhirnya, saya telah banyak memikirkan isu-isu teras peraturan data global ini. Bulan lalu, saya menyelidiki bagaimana kegelisahan tentang kebersihan data yang buruk dapat diselesaikan dengan antara muka - membina hub data back-end dan frontend intuitif untuk memberi peluang kepada kakitangan untuk berinteraksi dengan data dan menyelesaikan masalah perniagaan.

Pada akhirnya, GDPR memaksa organisasi untuk memikirkan "data orang" dalam sistem mereka dengan cara yang humanistik. Seolah-olah, setelah tiga dekad internet dan sepuluh tahun telefon pintar, orang berkata, "Anda boleh mempunyai maklumat saya, perlakukan saya seperti orang."

Mendefinisikan data manusia

Data manusia dapat memunculkan gambar biometrik — degupan jantung semasa menunggang basikal, cap jari yang membuka kunci telefon. Tetapi data itu, yang dengan mudah ditangkap dan dihancurkan, hanya berbicara mengenai fizikal kita, bukan pada aspek sosial manusia yang bernuansa.

Data manusia, sebaliknya, wujud sebagai kumpulan data tidak berangka dan tidak berstruktur. Ia datang dari tinjauan dalam talian dan catatan media sosial; ia mengatakan sesuatu mengenai keperibadian anda, itulah sebabnya mengapa data besar kadang-kadang sukar untuk menganalisanya.

Twitter adalah contoh yang baik. Satu tweet menghasilkan banyak data mentah - waktu, tarikh, lokasi - yang berkaitan dengan peranti yang ditaip atau diketuk, penyemak imbas atau aplikasi yang dihantar, pelayan yang dilaluinya. Huruf dan nombor tersebut tidak berubah, tetapi huruf tersebut tidak signifikan bagi orang yang membaca dan membalas 280 aksara asal.

Karakter-karakter itu hanya terdiri dari sebagian kecil dari keseluruhan data tweet, tetapi watak-watak itu diukir dengan batu digital dan unik seperti pemikiran manusia. Mereka berlapis-lapis dengan makna dan terbuka untuk penafsiran sehingga mereka dapat membantu memulai revolusi sama seperti mereka dapat meningkatkan kehidupan seseorang. Mereka mohon dihormati sama seperti orang yang menciptanya.

Kes perniagaan untuk data manusia

Dilihat melalui prisma ini, data manusia kelihatan seperti pilihan yang jelas untuk fokus perniagaan. Dalam iklim komersial hari ini, di mana peruncit dalam talian tidak mendapat keuntungan daripada pelanggan sehingga dia telah berbelanja di sana empat kali, pengekalan dan kesetiaan jenama membuat perbezaan. Syarikat apa yang tidak mahu mengenali pelanggannya lebih baik daripada mereka mengenali diri mereka sendiri?

Namun trend dunia digital adalah untuk mengurangkan orang menjadi pengecam. Satu aliran pemikiran berpendapat bahawa orang paling baik diklasifikasikan oleh "data data": produk apa yang mereka beli, kapan mereka membelinya, di mana mereka ketika membelinya, di mana mereka menghantarnya, dan sebagainya.

Dengan "data benda" di tangan, kecenderungannya adalah merujuknya dengan "data organisasi", atau proses menyusun pelanggan untuk membuangnya ke dalam pelbagai keranjang. Kemudian satukan semuanya, jalankan melalui beberapa algoritma "big data", dan ramalkan apa yang ingin dibeli oleh pelanggan generik X.

Itu adalah lagu siren "zaman data besar." Tetapi ia menimbulkan dua masalah besar. Yang pertama adalah bahawa tanpa sistem yang betul, organisasi akan hilang tanpa mengira jumlah datanya. Mengabaikan hub data yang menyatukan data induk dan data aplikasi adalah salah langkah utama; melihat pelanggan hanya melalui CRM tidak berkesan sekiranya pelanggan juga telah berinteraksi dengan empat sistem lain yang tidak dapat berkomunikasi antara satu sama lain.

Dan itu disekat dengan masalah kedua: Orang yang mula menghasilkan begitu banyak data hanya mengenai kehidupan seharian mereka — menggunakan telefon pintar untuk menghantar teks semasa menghantar tweet semasa menjadualkan perjumpaan sambil menyukai foto sambil membeli baju sambil membayar kopi sambil mendengarkan muzik di kedai kopi di Wi-Fi di suatu lokasi — bahawa data mereka menjadi tidak dapat dibezakan dari diri mereka sendiri. Dan sekiranya data mereka adalah inti dari kemanusiaan mereka, organisasi yang menangkap data ini bukan hanya perlu memahaminya, tetapi untuk memperlakukannya seperti mereka akan memperlakukan manusia yang sebenarnya.

Perniagaan pintar telah menyedari bahawa realiti baru ini adalah masa depan, dan mereka telah mendahului. Mengapa perlu membantah peraturan yang pada hakikatnya memaksa anda untuk menghapus setiap data pelanggan sekiranya kemampuan itu sudah menjadi sebahagian daripada model perniagaan anda kerana itu adalah amalan perniagaan yang baik ? Keupayaan untuk mematuhi GDPR benar-benar hanya isyarat bahawa perniagaan mempunyai pandangan 360 darjah yang bersih dan berkualiti terhadap pelanggannya - asas untuk memahami mereka, memasarkan kepada mereka, dan menggunakan kecerdasan buatan dan alat pembelajaran mesin untuk mencapai rasional perniagaan berakhir yang melibatkan mereka, dan bukan hanya bermain-main dengan data mereka kerana mereka boleh.

Data manusia untuk semua orang

"Data manusia" bukan hanya mengenai pelanggan tetapi orang - pekerja, pemasar, dan pembekal. Di sebalik setiap aplikasi dan penyemak imbas web ada orang yang berinteraksi secara langsung atau tidak langsung dengan orang lain, yang masing-masing mahukan keseimbangan keselamatan dan akses yang munasabah terhadap data mereka. Di atas segalanya, data manusia adalah mengenai menghormati bahawa data telah menjadi sangat penting bagi kehidupan orang lain - skor kredit mereka sama seperti keperibadian mereka - sehingga tidak boleh diperlakukan secara berbeza daripada yang mereka akan diperlakukan.