Tablet ViewSonic ViewPad 10: Windows ditambah Android tidak bertambah

Anda tahu iklan Reese tentang bagaimana coklat dan kacang lebih baik disatukan? Saya yakin sesiapa yang hadir dengan ViewSonic ViewPad 10 mempunyai aspirasi yang sama. Masalahnya ialah tablet dual-OS ini bukanlah gabungan yang enak. Fikirkan bayam berkrim dan licorice merah, bukan mentega kacang dan coklat.

The ViewPad 10 adalah perkahwinan senapang yang canggung yang kedua-dua pihak jelas tidak mempunyai hati di dalamnya. Anda perhatikan sebaik sahaja anda menghidupkannya. Anda mendapat arahan seperti DOS yang memberitahu anda untuk menggunakan kekunci anak panah untuk memilih OS yang anda inginkan: Windows 7 atau Android. Walau bagaimanapun, tidak ada kekunci anak panah pada peranti. Ini tablet, jadi tentu saja tidak ada papan kekunci, tetapi anda akan menemui tiga butang: Power, Home, dan Enter. Ternyata anda boleh menggunakan Laman Utama sebagai kekunci anak panah bawah.

[Juga pada: "Deathmatch Tablet: Apple iPad 2 vs. Motorola Xoom" | "RIM BlackBerry PlayBook: Belum selesai, tidak dapat digunakan" | Bandingkan dan hitung skor anda sendiri untuk iPad 2, Xoom, Galaxy Tab, PlayBook, dan ViewPad dengan kalkulator tablet kami. ]

Saya bertanya kepada ViewSonic mengapa menu boot tidak sesuai dengan butang sebenarnya dan diberitahu bahawa syarikat itu menggunakan boot loader Linux. Dengan kata lain, sama ada tidak ada yang menyangka bahawa perkakasan dan perisian sesuai atau tidak ada yang peduli untuk melakukan sesuatu mengenainya. Ini "menampar mentaliti bersama" adalah salah satu sebab tiada tablet mendekati iPad.

Pengalaman Windows yang perlahan dan canggung

Walau bagaimanapun, anda mungkin tidak mahu memasang aplikasi. Windows 7 dan aplikasi seperti IE berjalan seperti molase pada ViewPad 10 dan pemproses Atom single-core 1GHznya. Kelewatan input saya sangat luar biasa. Sebagai contoh, ketika saya mengezum masuk atau keluar dari IE, skrin memerlukan masa beberapa saat untuk merespon gerak isyarat saya. Latensi terlalu besar untuk dikendalikan, dan saya tidak pernah dapat meramalkan hasil dari apa yang telah saya lakukan. Saya tidak dapat membayangkan bagaimana ViewPad mengendalikan aplikasi kembung seperti Office. Malah tugas sederhana seperti membuka menu Mula menunjukkan kelambatan yang ketara.

Sekiranya anda dapat menangani prestasi yang perlahan, berhati-hatilah antara muka sentuhan yang buruk. Windows 7 sangat teruk dalam mengendalikan input sentuhan - banyak butang dan pautan memerlukan ketukan yang tepat pada elemen skrin yang biasanya kecil; Saya biasanya perlu mengetuk berkali-kali untuk mengaktifkan kawalan. Windows tidak konsisten: Beberapa kawalan hanya memerlukan ketukan di dekatnya, sementara yang lain - walaupun di kotak dialog atau tetingkap yang sama - memerlukan ketukan yang tepat. Rasanya anda bermain anak panah dengan jari anda.

Papan kekunci pada skrin juga canggung. Ia melayang ke sisi, jadi anda harus mengeluarkannya apabila anda menginginkannya. Beberapa aplikasi membolehkan anda membuka papan kekunci melalui butang, tetapi tidak ada yang membukanya secara automatik ketika saya mengklik bidang teks seperti tablet Android, RIM BlackBerry PlayBook, dan iPad semuanya. Papan kekunci berfungsi seperti model fizikal - tidak ada perubahan susun atur papan kekunci untuk membiasakan diri, seperti pada OS yang bersaing, tetapi memandangkan ukurannya yang kecil dan sifat terapung, anda tidak dapat menggunakannya untuk menaip sentuh. Sekurang-kurangnya butang bersaiz sopan. Saya juga mencuba kemampuan input pen: Itu adalah pengalaman yang menyakitkan, kerana "dakwat" lambat muncul, dan terjemahan ke teks sangat tidak tepat. Terus terang, input pen hanya bagus untuk mencentang kotak dalam aplikasi berorientasikan bentuk.

ViewPad dapat digunakan sebagai PC mudah alih di mana anda sering memasang papan kekunci, paparan, dan tetikus dan jarang digunakan sebagai tablet. Tetapi prestasi yang perlahan akan menjadikannya tidak dapat dilaksanakan - lebih baik untuk mendapatkan komputer riba kecil.

Pengalaman Android yang canggung

Saya tidak begitu mementingkan OS Android 2.2 di Samsung Galaxy Tab, tetapi Samsung adalah edisi yang lebih baik daripada versi disesuaikan ViewSonic.

Pertama, tiga butang fizikal tablet tidak sesuai dengan empat butang telefon pintar Android standard, jadi ini adalah pembelajaran semula yang besar jika anda telah menggunakan peranti Android yang lain. Masalah yang paling mengecewakan adalah lokasi butang Power, yang sesuai dengan lokasi butang Search di telefon pintar Android. Penempatannya di sebelah Rumah ViewPad (yang sesuai dengan Rumah Android standard) menjadikannya sangat mudah untuk menekan, mematikan peranti secara tidak sengaja. Butang Utama berfungsi sebagai butang Kembali; ia tidak beralih antara Rumah dan aplikasi seperti butang Laman Utama Android. Nasib baik, butang Enter sesuai dengan butang Menu yang akan berada di lokasi yang sama pada telefon pintar Android standard. Tidak ada butang di mana Carian berada; bahawa 'Bukan masalah kerana tablet Android lain tidak mempunyai butang ini.

Butang lembut umumnya tidak sesuai dengan butang Android standard. Rumah berfungsi seperti yang diharapkan, tetapi tombol di mana Kembali akan membuka Pengurus Fail, dan butang di mana Menu akan membuka aplikasi Facebook yang disebut Skyfire.

Ketidakupayaan juga muncul di tempat lain. Contohnya, apabila anda mengetuk medan teks dalam pelbagai aplikasi, papan kekunci dipaparkan seperti yang anda harapkan, tetapi sangat sukar untuk mengetuk papan kekunci dengan tepat secara menegak dan memampatkan secara menegak. Selalunya skrin anda digantikan oleh kawasan hitam yang hanya mengandungi medan teks, dan sebahagian besar konteksnya dikeluarkan. Ini membingungkan dan membingungkan. (Anda biasanya perlu mengetuk Seterusnya atau Selesai untuk kembali ke skrin asal dan beralih ke medan teks seterusnya.)

Fakta bahawa ViewPad menjalankan versi telefon pintar Android dan bukannya versi tablet benar-benar ditunjukkan ketika anda melakukan perkara seperti menyemak e-mel dalam mod mendatar (Lanskap): Tingkap terlalu luas untuk susun atur lajur tunggal; teks sukar dibaca pada lebar lajur seperti itu, terutama pada paparan teks putih-hitam yang digunakan oleh kebanyakan aplikasi. Versi tablet Android akan menggunakan layar yang lebih besar dengan lebih baik, menunjukkan senarai mesej anda dalam satu panel dan e-mel yang anda pilih di yang lain, misalnya.

Seperti halnya Android 2.2 pada telefon pintar, aplikasi E-mel yang terpasang hanya menyokong akaun Exchange yang tidak selamat, selain POP dan IMAP. Versi Android ViewPad tidak menyokong kata laluan - yang bermaksud anda tidak dapat menjamin akses ke partisi Android tablet walaupun pada tingkat dasar. Terdapat ciri VPN dalam aplikasi Tetapannya, tetapi kemampuan VPN tidak berfungsi; ViewSonic mengatakan ia merancang untuk memperbaiki masalah itu dalam kemas kini yang akan datang.

Seperti di Window OS, terdapat sebilangan besar aplikasi yang sudah terpasang, termasuk E-mel (tetapi bukan Gmail), Pemesejan, Muzik, Kalkulator, App Store (yang pergi ke kedai aplikasi peribadi, bukan Android Market), beberapa permainan, dan - - pelik - pelanggan SSH ConnectBot. Saya mengatakan "aneh" kerana ViewSonic mengatakan kepada saya bahawa mereka mengharapkan pengguna ViewPad 10 menjalankan Windows 7 untuk bekerja dan menggunakan OS Android untuk hiburan peribadi seperti bermain muzik. Sudahlah bahawa Windows 7 mempunyai aplikasi pemain muzik yang sangat baik; mungkin ViewSonic menganggap syarikat akan menguncinya sehingga pengguna tidak dapat menggunakannya.

ViewSonic tidak mengganggu; anda juga tidak boleh

Saya boleh melihat berat badan ViewPad (1,93 paun), sarung yang terlalu tebal (hampir dua kali lebih tebal daripada iPad 2), skrin silau tinggi, dan kekurangan kamera belakang. Saya dapati ia dilengkapi dengan Wi-Fi sahaja dan bahawa skrin lebar 10 inci adalah nisbah yang sangat canggung. Saya boleh katakan berapa banyak port yang ada. Tetapi siapa yang peduli? Sekiranya perkakasan lebih baik, tablet ini masih tidak dapat digunakan.

ViewSonic tidak bersusah payah untuk merancang produknya sehingga semua komponen dapat berfungsi bersama. Sebagai gantinya, ia mengambil bahagian badan apa pun yang boleh dicabut dan mencipta Frankentablet. Tinggalkan raksasa dalam filem, dan dapatkan tablet sebenar: Apple iPad 2 atau Motorola Mobility Xoom atau komputer riba Windows 7 yang sangat ringan.

ViewSonic ViewPad 10

Kos Pokoknya
$ 679 dengan 32GB, Windows 7 Professional, dan OS Android 2.2; $ 599 dengan 16GB, Windows 7 Home Premium, dan OS Android 2.2 Tablet dual-OS ViewSonic terlalu perlahan untuk menjalankan Windows 7, menjadikan antara muka sentuhan canggung Windows 7 lebih sukar untuk digunakan. Lingkungan Android tablet, berdasarkan versi OS non-tablet, hampir tidak dapat dilaksanakan, kerana pelaksanaannya tidak standard bahkan dibandingkan dengan tablet lain yang menjalankan versi OS yang sama.

Kisah ini, "ViewSonic ViewPad 10 tablet: Windows plus Android tidak bertambah," awalnya diterbitkan di .com. Ikuti perkembangan terkini teknologi mudah alih di .com. Ikuti renungan mudah alih Galen di Twitter di MobileGalen. Untuk berita teknologi perniagaan terkini, ikuti .com di Twitter.