Ulasan Ubuntu 15.04

Ulasan Ubuntu 15.04

Ubuntu 15.04 baru sahaja dilancarkan, dan terdapat beberapa ulasan awal mengenai pengedaran desktop terbaru Canonical. Sejauh ini buzz nampaknya agak bercampur-campur, dan itu tidak menghairankan kerana Ubuntu 15.04 adalah pelepasan kunci rendah tanpa banyak ciri baru yang menarik.

Darien Graham-Smith di PC Pro tidak terkesan dengan Ubuntu 15.04:

Sebenarnya, Ubuntu 15.04 menaikkan bar ketika datang ke kemas kini yang tidak jelas. Dari perspektif pengguna, satu-satunya perubahan yang ketara adalah menu aplikasi, yang kini muncul di tetingkap masing-masing dan bukannya di bahagian atas skrin. Tingkah laku seperti itu sudah menjadi pilihan sejak 14.04 - dan memang merupakan lalai di Ubuntu 10.10 dan sebelumnya - jadi seiring dengan kemas kini pengalaman pengguna, ini bukanlah dunia baru yang berani.

Ubuntu semampu dan mudah diakses seperti sebelumnya, dan sama percuma. Tetapi sukar untuk tidak merasakan sedikit rasa kecewa dengan kurangnya kemajuan dalam pertunjukan, terutama mengingat semua ceramah ambisius yang keluar dari Canonical dalam beberapa tahun terakhir.

Ubuntu tidak didorong oleh keuntungan, jadi ia tidak perlu mengejar bahagian pasaran, atau memang relevan. Namun, karena rencana besar telah goyah, dan inovasi pada OS desktop tampaknya berhenti, aroma stagnasi telah mulai berkeliaran di platform.

Sekiranya anda mencari OS percuma, mesra dan hebat untuk desktop dan pelayan, Ubuntu masih merupakan pengedaran Linux yang mudah untuk dicadangkan. Tetapi untuk pengguna Ubuntu yang mapan, kemas kini ini tidak praktikal dan tidak memaksa emosi. Sekiranya Canonical serius ingin Ubuntu membuat lebih banyak kesan arus perdana, Ubuntu 15.04 - kemas kini yang hampir tidak diperlukan untuk melancarkan jadual waktu dan bukannya strategi - adalah jenis perkara yang perlu dihentikan.

Lebih banyak lagi di PC Pro

SJVN di ZDNet juga tidak senang dengannya, tetapi masih menganggap Ubuntu sebagai pilihan yang baik untuk pengguna desktop:

Terdapat banyak barang baru di Ubuntu 15.04, Vivid Vervet, tetapi kebanyakannya adalah untuk pentadbir awan dan DevOps. Pengguna PC Ubuntu biasa hanya akan menemui pengalaman desktop yang sedikit lebih baik.

Desktop baru, bagaimanapun, baiklah. Tidak ada perubahan besar yang akan terjadi pada anda. Ya, sekarang ada latar belakang ungu lalai, tetapi anda boleh mengubahnya dalam masa lebih sedikit daripada yang diperlukan untuk membaca perenggan ini. Perubahan lain ialah menu tempatan, menu yang dilampirkan pada aplikasi, kini menjadi lalai. Beberapa saat lalu Canonical memutuskan bahawa dalam antara muka Unitynya, menu harus berada di bahagian atas desktop. Anda boleh mengubahnya kembali seperti itu, tetapi kebanyakan pengguna lebih suka menu aplikasi dengan tetingkap aplikasi, jadi Canonical mengubahnya kembali.

Secara keseluruhan, saya akan sangat teruja untuk menggunakan Ubuntu di cloud atau jika saya adalah pembangun. Bagi pengguna desktop biasa, saya masih berpendapat bahawa Ubuntu adalah cara termudah untuk masuk ke desktop Linux. Bagi pengguna yang berkuasa, seperti saya, Linux Mint 17.1 dengan antara muka Cinnamon masih menjadi pilihan utama saya.

Lebih banyak di ZDNet

Quidsup, bagaimanapun, mempunyai keputusan negatif pada Ubuntu 15.04 dalam tinjauan video di YouTube: