Jadi mengapa mereka memutuskan untuk menyebutnya Java?

Ketua Sun Microsystems Scott McNealy akan memberitahu anda pada topi bahawa "Java mungkin adalah jenama yang lebih besar daripada Sun itu sendiri." Dan, tentu saja, dia betul. Ketika majalah Time menyebut Java sebagai salah satu dari Sepuluh Produk Terbaik tahun 1995 (satu-satunya entri yang berkaitan dengan komputer dalam senarai), lahirlah legenda pemasaran Amerika yang baru. Siapa yang mengatakan apakah teknologi berharga Sun akan berjalan dengan baik jika namanya tetap "Oak" atau "Greentalk"?

Kita semua tahu kisahnya: Berikan persekitaran pengaturcaraan terbuka yang elegan dan dunia akan mengalahkan jalan ke pintu anda. Tidak ada peluh, tidak kira apa yang anda memutuskan untuk memanggilnya. Orang-orang yang ditugaskan untuk mewujudkan identiti jenama untuk lingua franca Sun untuk pemaju aplikasi generasi akan datang, bagaimanapun, memutuskan metafora kopi untuk tanda dagang mereka. Oak, nama sebelumnya, diambil. Mengapa mereka melakukannya, dengan akaun mereka sendiri, masih menjadi misteri.

Untuk mengetahui kisah sebenarnya di sebalik nama Java, JavaWorld menemubual beberapa orang penting di Sun yang terlibat dalam proses penamaan. Akaun mereka tertera di bawah. Jangan ragu untuk membuat kesimpulan anda sendiri.

Mencerobohkan tanda dagangan - tujuh perspektif

"Peguam telah memberitahu kami bahawa kami tidak dapat menggunakan nama 'OAK' kerana [itu sudah ditandakan oleh] Oak Technologies," kata Frank Yellin, seorang jurutera kanan di Sun. "Oleh itu, sesi sumbang saran diadakan untuk menghasilkan idea untuk nama baru. Sesi ini dihadiri oleh semua anggota apa yang kemudian dipanggil kumpulan Live Oak, kami yang aktif mengusahakan bahasa baru. Hasil akhirnya adalah mengenai sepuluh kemungkinan nama dipilih. Mereka kemudian diserahkan ke jabatan undang-undang. Tiga dari mereka kembali bersih: Java, DNA, dan Sutera. Tidak ada yang ingat siapa yang pertama kali muncul dengan nama 'Java.' Hanya satu orang, sepanjang pengetahuan saya, pernah mencadangkan kepada umum untuk menjadi pencipta nama tersebut. "

Ucapan lengkap Frank Yellin

"Saya menamakan Java," kata Kim Polese, ketika itu pengurus produk Oak dan sekarang CEO Marimba Inc. "Saya menghabiskan banyak masa dan tenaga untuk menamakan Java kerana saya ingin mendapatkan nama yang tepat. Saya mahukan sesuatu yang mencerminkan intipati teknologi: dinamik, revolusioner, meriah, menyeronokkan. Oleh kerana bahasa pengaturcaraan ini sangat unik, saya bertekad untuk mengelakkan nama kutu buku. Saya juga tidak menginginkan apa-apa dengan 'Net' atau 'Web' di dalamnya, kerana saya dapati nama-nama itu sangat dilupakan. Saya mahukan sesuatu yang menarik, unik, dan senang dieja dan senang disebut.

"Saya mengumpulkan pasukan bersama di sebuah ruangan, menulis di papan putih kata-kata seperti 'dinamik,' 'hidup,' 'tersentak,' 'impak,' 'revolusioner,' dan lain-lain, dan memimpin kumpulan itu dalam percambahan idea," kata Polese . "Nama [Java] muncul selama sesi itu. Nama lain termasuk DNA, Silk, Ruby, dan WRL, untuk WebRunner Language - yuck!"

Ucapan lengkap Kim Polese.

"Saya percaya pertemuan [brainstorming] diadakan sekitar Januari 1995," kata Sami Shaio, seorang jurutera Sun pada waktu itu, yang sejak itu menjadi rakan pengasas Marimba. "Sebenarnya sukar untuk mengatakan dari mana 'Java' pertama kali berasal, tetapi akhirnya masuk dalam senarai calon yang kami pilih ... bersama dengan Sutera, Lirik, Lada, NetProse, Neon, dan sejumlah orang lain yang terlalu memalukan untuk disebutkan. "

Ucapan lengkap Sami Shaio.

"Beberapa calon lain adalah WebDancer dan WebSpinner," kata Chris Warth, seorang jurutera projek itu sejak awal dan kini menjadi perunding di JavaSoft. "Walaupun pemasaran menginginkan nama yang menyiratkan hubungan dengan Web atau Jaringan, saya rasa kami sangat baik untuk memilih nama yang tidak terkait dengan salah satu daripadanya. Java kemungkinan akan mendapat tempat yang tepat dalam aplikasi yang jauh dari Internet , jadi lebih baik ia tidak disayangi lebih awal. "

Ucapan lengkap Chris Warth.

"Nama 'Java' berasal dari sebuah pertemuan di mana sekitar selusin orang berkumpul untuk melakukan brainstorming," kata James Gosling, seorang wakil presiden dan sesama Sun, dan pengarang Oak. "Pertemuan itu, yang diatur oleh Kim Polese, pada dasarnya adalah kegilaan liar yang berterusan. Banyak orang hanya menjerit kata-kata. Siapa yang menjerit apa yang pertama tidak diketahui dan tidak penting. Rasanya seperti separuh daripada kata-kata dalam kamus itu dijerit pada satu masa atau Ada banyak: 'Saya suka ini kerana ...' dan 'Saya tidak suka itu kerana ...' Dan pada akhirnya kami memasukkannya ke senarai kira-kira selusin nama dan menyerahkannya kepada peguam. "

Ucapan lengkap James Gosling.

"Kami benar-benar muak dan lelah dari semua peretasan maraton yang kami lakukan pada waktu itu, dan kami masih belum menemui nama yang dapat kami gunakan," kata jurutera Sun Timothy Lindholm. "Kami terdesak untuk waktu, karena mengadopsi nama baru berarti banyak pekerjaan, dan kami telah mengeluarkan rilis. Oleh itu, kami mengatur pertemuan untuk membuang daftar nama .... Mesyuarat berlangsung cukup lama , dan saya ingat tidak ada apa-apa yang jelas merupakan perkara yang tepat untuk dilakukan. Kami bercakap dengan putus asa mengenai nama-nama bodoh seperti Rover. Kami berakhir dengan senarai terakhir, dan Java adalah salah satu pilihan utama bersama dengan Silk , seperti dalam apa yang anda putar jaringan. Saya tidak ingat ada juara tertentu di Jawa .... Di antara orang-orang dari kumpulan asal yang telah saya bicarakan mengenai perkara ini,kebanyakan menafikan ingatan bahawa Java adalah apa-apa selain sesuatu yang keluar dari dinamik kumpulan. "

Ucapan lengkap Timothy Lindholm.

"Saya percaya nama itu pertama kali dicadangkan oleh Chris Warth," kata Arthur van Hoff, seorang jurutera kanan dalam projek itu dan sekarang CTO dari Marimba Inc. Java, dia memilih 'Java' sebagai contoh nama lain yang tidak akan pernah berfungsi. Reaksi awalnya bercampur-campur. Saya percaya calon akhir adalah Silk, DNA, dan Java. Saya mencadangkan Lingua Java, tetapi itu tidak buatlah .... Kami tidak dapat menandakan nama lain, jadi Java akhirnya menjadi nama pilihan. Pada akhirnya, orang pemasaran kami, Kim Polese, akhirnya memutuskan untuk meneruskannya. "

Ucapan lengkap Arthur van Hoff.

Memutuskan untuk minum kopi

"Saya menguji nama di pesta, dan rakan dan ahli keluarga saya," kata Polese. "Dan Java mendapat reaksi paling positif dari semua calon. Kerana tidak pasti bahawa kami akan membersihkan nama-nama itu melalui tanda dagang, saya memilih sekitar tiga atau empat dan bekerja dengan pengacara untuk membersihkannya. Java lulus, dan itu adalah kegemaran saya, jadi saya menamakan bahasa Java dan kemudian menamakan penyemak imbas HotJava, nama yang jauh lebih baik daripada WebRunner. Para jurutera sukar untuk berpisah dengan Oak, tetapi mereka akhirnya terbiasa .... Saya merasakan penjenamaan itu sangat penting, kerana saya mahu Java menjadi standard. Oleh itu, saya fokus membina jenama yang sangat kuat untuk Java. "

"Kami mengadakan pertemuan terakhir untuk memilih nama itu," kata Yellin. "Setiap orang mendapat peringkat Java, DNA, dan Sutera mengikut urutan pilihan mereka. Nama yang sama yang mendapat 'undi paling digemari' juga mendapat undi paling 'paling digemari'. Oleh itu, ia dijatuhkan. Dan dari tinggal dua, Java mendapat undian terbanyak. Oleh itu, ia menjadi nama pilihan.

"Itu turun ke Silk atau Java, dan Java menang," teringat Shaio. "James Gosling sepertinya lebih menyukai Java daripada Silk. Kim Polese memiliki suara terakhir atas nama itu, kerana dia adalah pengurus produk. Tetapi kebanyakan keputusan pada masa itu dilakukan oleh semua orang yang setuju, dan kemudian seseorang akan berkata, 'OK, inilah yang sedang kita lakukan. '"

"Saya dapat memberitahu anda dengan tepat mengenai keputusan memilih nama itu," kata Eric Schmidt, ketua pegawai teknologi Sun. "Kami bertemu pada awal 1995 di 100 Hamilton dalam salah satu tinjauan operasi standard kami untuk perniagaan kecil seperti Oak. Bert Sutherland adalah pengurus kanan pada masa itu - dia bekerja untuk saya - dan dia dan Kim serta beberapa yang lain termasuk James Kim menunjukkan bahawa: satu, kita harus memilih nama baru sekarang, dan dua, Oak - yang biasa kita semua - diambil. Seingat saya, dia mencadangkan dua nama, Java dan Silk. Dari kedua , dia sangat menyukai Java dan menyatakan bahawa pasukan [Live Oak] sepakat. Bert dan saya memutuskan untuk menyetujui cadangannya, dan keputusan itu dibuat. Atas sebab-sebab itu saya percaya adalah betul untuk memberi Kim penghargaan itu. Dia menghadiahkannya dan menjualnya,dan kemudian mewujudkannya dalam pemasaran. "

Ucapan lengkap Eric Schmidt.

"Sepertinya saya ingat bahawa Kim [Polese] awalnya suam-suam kuku dengan nama 'Java,'" kenang Warth. "Pada masa itu kami juga berusaha untuk menamakan semula penyemak imbas kami dari WebRunner - yang telah diambil oleh Taligent - menjadi sesuatu yang belum mempunyai tanda dagang. Kim menginginkan perkara seperti WebSpinner atau bahkan WebDancer, sesuatu yang akan membuatnya jelas bahawa ini adalah produk World Wide Web. Pencarian tanda dagang telah dilakukan, dan setelah beberapa minggu senarai pendek nama yang dikosongkan kembali .... Sepertinya ada siri pertemuan dan persetujuan yang tidak berkesudahan yang diperlukan - seolah-olah namanya sebenarnya bermakna.

"Pada masa Kim ingin kami menahan pembebasannya sehingga kami dapat menemukan nama yang lebih baik daripada Java, tetapi dia ditolak oleh para jurutera, terutama James dan Arthur [van Hoff] dan saya sendiri," kata Warth. "Pada satu ketika James mengatakan kami akan pergi dengan Java dan HotJava, dan Kim mengirim beberapa e-mel yang meminta kami untuk menunggu nama lain yang mungkin jelas. James menulis kembali dan berkata 'tidak,' kami akan meneruskan apa yang kami ada Dan kami hanya membuat sebutan semula nama yang sangat cepat dalam kod sumber dan mengeluarkan siarannya .... Pada akhirnya, saya rasa para pemasar dan naib presiden tidak banyak mengatakan mengenai nama itu daripada jurutera yang hampir mati keluarkan sesuatu dari pintu. "

"Saya rasa Kim menulis sejarah sedikit ketika dia mencadangkan bahawa dia memilih nama ini untuk beberapa alasan pemasaran yang bijak," kata Warth. "Kami berakhir dengan nama ini kerana kehabisan pilihan dan kami ingin mengeluarkan produk kami. Justifikasi pemasaran datang kemudian."

"Sekiranya ingatan Arthur tepat (dan saya tidak mempunyai alasan untuk meragukannya) maka Chris menamakan bahasa itu Java," kata Bob Weisblatt, "penulis teknikal dan master margarita" kumpulan Java yang kini bekerja di Perisian Aktif. "Saya tidak ingat siapa yang pertama kali memanggil nama Java - Chris selalu mempunyai secangkir kopi yang berguna sehingga masuk akal bahawa dia akan menjadi yang satu. Dari satu perkara yang saya pasti: Kim tidak menamakan bahasa Java. "

Secara kebetulan, Warth menyatakan bahawa Java sebenarnya adalah nama ketiga untuk bahasa tersebut. "Ketika kami mengerjakan projek Green, James pertama kali menyebutnya" Greentalk "dan pelanjutan failnya adalah" .gt "," kata Warth. "Kemudian menjadi" Oak "selama beberapa tahun dan baru-baru ini disebut" Java. "

Tidak tidur di Palo Alto

"Saya tidak mengaku sebagai orang yang pertama kali mencadangkan nama itu," kata Warth ketika disoal mengenai pernyataan van Hoff. "Pasti itu adalah Java Peet [kami minum], tapi mungkin saya atau James [Gosling] atau orang lain. Saya tidak ingat siapa sebenarnya yang mengatakannya.

"Perasaan di antara saya dan James dan jurutera lain adalah bahawa kita boleh memanggilnya 'xyzzy' dan ia tetap popular," tambah Warth. "Pada akhirnya tidak menjadi masalah siapa yang awalnya mencadangkan nama itu, kerana pada akhirnya itu adalah keputusan kumpulan - mungkin dibantu oleh segelintir orang berkafein."

"Saya rasa sejauh mana orang-orang yang terlibat telah mempertimbangkan sejarah nama Jawa tanpa mencapai resolusi yang disepakati secara umum menunjukkan bahawa penamaan Java tidak dilakukan oleh beberapa individu yang gagah berani, tetapi merupakan hasil sampingan dari sebuah kreatif dan kumpulan yang didorong berusaha sangat keras untuk mencapai tujuan mereka, yang mana nama ini merupakan bahagian, "kata Lindholm. "Saya akan mendorong anda untuk tidak berusaha melebihi yang wajar dalam memberikan penamaan Java kepada seseorang. Itu bukan cara kerja sesuatu pada masa itu. Jangan tertipu oleh bagaimana individu dan media kemudian menyaring banyak elemen ciptaan Java agar sesuai dengan tujuan mereka sendiri. "

Kieron Murphy adalah penulis teknologi bebas yang tinggal di New York City.

Kisah ini, "Jadi mengapa mereka memutuskan untuk menyebutnya Java?" pada asalnya diterbitkan oleh JavaWorld.