5 alat dan teknologi pembangun Microsoft untuk diterokai pada tahun 2020

Pada akhir tahun 2019, adalah wajar untuk melihat ke depan semasa anda menyusun rancangan pengembangan aplikasi dan peta jalan teknologi anda. Beberapa tahun kebelakangan ini telah memberikan banyak perubahan bagi sesiapa sahaja yang menggunakan banyak platform Microsoft, dan langkah itu tidak melambat.

Apa yang harus anda perhatikan pada tahun 2020, dan mengapa? Berikut adalah lima pilihan untuk Windows, untuk Azure, dan seterusnya. Mereka bukan satu-satunya, tetapi mereka harus memulakan anda dengan jalan menuju set platform dan alat pembangunan yang lebih moden.

Mulakan peralihan ke .NET 5

Mungkin cabaran terbesar yang dihadapi oleh sesiapa sahaja yang membina. NET code adalah perubahan dari penuaan .NET Framework menjadi .NET Core dengan pelepasan .NET 5 menjelang akhir tahun 2020. Menyatukan kedua-dua helai .NET masuk akal, walaupun ia memang memerlukan kehilangan beberapa API lama. Microsoft telah mengeluarkan senarai apa yang akan dan tidak akan melakukan peralihan di repositori .NET GitHub. Sebilangan API yang hilang akan beralih ke pelaksanaan komuniti, sementara yang lain memperoleh alternatif yang lebih moden.

Sekiranya anda menyokong dan mengembangkan kod .NET Framework, 2020 memberi anda peluang yang baik untuk meneroka bagaimana kod akan dihantar pada masa akan datang. Keluaran .NET Core 3.1 semasa adalah versi sokongan jangka panjang dan, bersama dengan pustaka .NET Standard, menyokong banyak API yang akan ada di .NET 5. Mengalihkan kod ke .NET Core 3.1 memberi anda peluang untuk meneroka bukan sahaja perubahan yang perlu dibuat pada kod anda, tetapi juga untuk membina rantai alat baru.

Masa depan .NET Core adalah platform silang, dengan Blazor di WebAssembly dan pelayan melalui ASP.NET dan Razor; .NET Core pada Windows, macOS, dan Linux; dan dengan Xamarin pada peranti mudah alih. Memindahkan kod ke .NET 5 bukan hanya untuk menyokong pelepasan Windows yang akan datang, ia adalah peluang untuk menyampaikannya ke lebih banyak platform dan pengguna.

Mulakan penerokaan WinUI 3.0

2020 adalah ketika platform Windows berubah. Microsoft akhirnya membelah Windows SDK menjadi dua: memisahkan komponen UI menjadi WinUI dan meninggalkan ciri peringkat OS. Dengan keluaran WinUI 3.0 yang akan datang, komponen UI akan dapat dihantar dengan rentak yang berbeza dari OS, menambahkan kawalan baru ketika dilepaskan. Mereka akan disokong di seluruh Windows 10 untuk digunakan dalam aplikasi Win32 dan WinForms serta aplikasi Universal Windows Platform (UWP).

WinUI juga akan disokong dalam penyemak imbas moden seperti Edge berasaskan Chromium baru melalui perkongsian dengan Platform Uno, yang akan membawa kawalan ke WebAssembly, yang memungkinkan WinUI menjangkau khalayak yang jauh lebih luas. Aplikasi UWP yang ada akan dapat menggunakan WinUI 3.0 dengan sedikit perubahan, dan kod C ++ akan dapat menggunakan kontrol baru untuk menambahkan sokongan untuk bahasa desain Fluent Microsoft.

Gunakan AKS untuk aplikasi asli awan

Membangun aplikasi cloud moden bermaksud membangun aplikasi berbasis microservice yang diedarkan, menggunakan kod kontena ketika dan di mana diperlukan, dan menguruskan sumber daya untuk memenuhi permintaan. Itu semua menambah memerlukan orkestrator untuk menguruskan penskalaan dan penyebaran. Anda boleh melaksanakan Kubernetes sendiri, masuk ke fail konfigurasi kubectl dan YAML yang bagus. Namun, ada alternatif pada Azure: pilihan yang dikendalikan dengan Azure Kubernetes Service, untuk kedua-dua wadah Linux dan Windows.

Ini mempermudah penggunaan aplikasi dan perkhidmatan berkontainer anda, menggunakan portal Azure yang sudah biasa, dengan akses ke ciri rangkaian Azure sendiri dan kemampuan untuk bekerja dengan alat seperti Terraform HashiCorp. Pilihan lain termasuk kawalan akses berdasarkan peranan untuk mengunci akses ke sumber, mengurangkan pendedahan keselamatan anda.

AKS secara automatik akan meningkatkan kluster Kubernetes anda ke atas dan ke bawah, dan ia bergabung dengan alat pemantauan Azure sehingga anda dapat mengawasi operasi perkhidmatan anda. Hasilnya adalah gabungan platform Kubernetes tulen yang dapat diuruskan menggunakan alat Kubernetes untuk kawalan halus dan portal Azure yang sudah biasa dengan akses terurus ke perkhidmatan Azure lain. Penyatuan perkhidmatan itu dapat mempermudah operasi Kubernetes, misalnya dengan akses langsung ke penyimpanan Azure untuk data berterusan dan sokongan untuk pendaftaran kontena Azure sendiri.

Sekiranya anda membina aplikasi Kubernetes di Azure sebenarnya tidak ada alternatif, terutama ketika anda mempertimbangkan perkhidmatan seperti Azure Dev Spaces. Dengan menggunakan AKS, Dev Spaces memberi anda persekitaran peribadi yang selamat untuk membina, menguji, dan menyahpepijat kod asli awan anda tanpa mempengaruhi perkhidmatan pengeluaran.

Kembangkan untuk awan pada komputer riba anda dengan WSL 2 dan Docker

Tidak lama dahulu anda tidak akan melihat apa-apa selain sebaris logo Apple yang bersinar di mana-mana acara pembangun. Sekarang ini adalah barisan yang lebih bercampur-campur, kerana Microsoft telah berusaha untuk mengembalikan pemaju ke Windows, memberikan akses cepat ke bahasa popular seperti Python, editor pengaturcara yang mudah disesuaikan dalam Visual Studio Code, Terminal Windows baru, dan, kebanyakan yang penting, Subsistem Windows untuk Linux (WSL).

Awalnya meniru kernel Linux, WSL tidak lama lagi akan ditingkatkan dengan kernel Linuxnya sendiri berjalan bersama Windows. Ditujukan untuk membuatnya lebih mudah untuk membangun dan menguji aplikasi cloud pada PC, WSL 2 juga akan menyertakan sistem file Linux yang dapat diakses dari Windows, dan dukungan untuk pengeditan jarak jauh menggunakan Visual Studio Code. Docker telah mula menguji versi Docker Desktop untuk WSL 2. Ini menambahkan sokongan kontena Linux asli ke Windows, menggunakan file dockerfile yang biasa untuk membina dan menyebarkan contoh wadah tempatan, dan Kod untuk bekerja secara langsung dengan kandungannya.

Kombinasi Windows, Linux, dan Docker menyediakan asas yang fleksibel untuk membina satu set alat pembangunan yang hebat dari hujung ke ujung yang menggunakan setiap platform sepenuhnya dan memberi anda fleksibiliti untuk bekerja dengan cara yang anda inginkan sambil masih menghantar kod ke repositori biasa.

Selamatkan IoT dengan Azure Sphere

Sudah lama saya terakhir kali melihat Azure Sphere, platform Microsoft untuk IoT yang selamat. Mencampurkan keselamatan berasaskan perkakasan dengan kernel Linux khusus dan platform pengurusan yang dihoskan oleh awan adalah cara untuk memastikan bahawa sistem operasi dan aplikasi yang berjalan pada perkakasan anda belum dirusak, dan kod itu tidak dapat diubah atau dimasukkan oleh pihak ketiga yang berniat jahat.

Papan pengembangan yang menggunakan mikrokontroler ARM selamat Microsoft telah tersedia untuk beberapa waktu sekarang, dan baru-baru ini digabungkan dengan alternatif yang lebih murah. Sudah jelas bahawa Azure Sphere kini siap digunakan dalam produk anda, dengan modul siap produksi dan SOC kini tersedia, jadi anda boleh membina perkakasan anda sendiri di sekitarnya. Anda tidak memerlukan alat pembangunan baru; semua pembangunan Azure Sphere berlaku di Visual Studio yang tidak asing lagi.

Salah satu perkembangan yang lebih menarik adalah sekumpulan unit penjaga berasaskan Sphere yang dapat bekerja dengan pengawal industri yang ada, menambahkan lapisan perlindungan ketika mengintegrasikan PLC dan sistem perindustrian lain yang ada dengan aplikasi anda, yang memungkinkan anda menyambungkan peranti yang mungkin telah dipertimbangkan terlalu berisiko untuk ditambahkan ke platform IoT pada masa lalu.