Apa yang seterusnya untuk CLR .Net Microsoft

Runtime Bahasa Umum Microsoft, mesin maya yang melekatkan .Net Framework, akan dirubah, dengan syarikat itu mengumumkan rancangan untuk menjadikan CLR lebih cekap dan terukur.

Kunci pemodenan ini adalah peningkatan bahasa perantaraan yang mendasari CLR, yang disebut IL, yang belum ditingkatkan dalam sepuluh tahun, kata Mads Torgersen, pereka utama untuk C # di Microsoft. Syarikat itu mahu meningkatkan IL dan menjadikan CLR sebagai sasaran yang lebih kaya untuk bahasa pengaturcaraan. 

Matlamat CLR adalah untuk menjalankan program .Net dengan cekap. Masalah terbesar pada masa ini adalah .Net adalah had skalabiliti yang ada pada waktu proses itu sendiri, kata Ben Watson, jurutera perisian utama Microsoft. CLR didorong melebihi niat dan rancangan asalnya. Watson menjelaskan bahawa ketika kod beberapa gigabait dimuat, algoritma yang dimasukkan ke dalam CLR mulai rusak. 

Satu peningkatan yang akan dilakukan adalah Span, yang disebut "span of tee", jenis baru yang akan menawarkan ciri bahasa dan kerangka untuk mencapai kod tahap rendah yang lebih selamat, lebih berprestasi. The "t" dalam Span bermaksud parameter jenis. Span akan digunakan oleh C # dan bahasa lain untuk membuat kod yang lebih cekap yang tidak perlu menyalin sejumlah besar data atau berhenti sebentar untuk pengumpulan sampah, kata Torgersen. Versi baru CLR akan mempunyai "pengetahuan dalaman" mengenai Span untuk meningkatkan kelajuan. Span akan dilancarkan pada beberapa keluaran berikutnya .Net Framework. 

Berkhidmat sebagai rakan sejawat Microsoft ke JVM dunia Java, CLR menyediakan pengurusan kod bahasa .Net termasuk C #, Visual Basic, dan F #. Kod sumber disusun oleh penyusun bahasa menjadi kod IL; CLR menjalankan program dengan melaksanakan IL dan menerjemahkan output ke dalam kod mesin semasa program dijalankan. Perkhidmatan lain disediakan oleh CLR termasuk pengurusan memori automatik dan keselamatan jenis, sehingga pengaturcara tidak perlu menyediakan perkhidmatan ini.