Kemahiran pembangun perisian yang paling berharga pada tahun 2020

Sebagai salah satu bidang pertumbuhan terbesar dalam dekad yang lalu, kemahiran pengembangan perisian tetap mendapat permintaan tinggi, bahkan dalam ekonomi masa kini. Tetapi beberapa kemahiran lebih diinginkan daripada yang lain.

Memilih yang tepat untuk ditumpukan adalah sangat penting kerana wabak COVID-19 terus mempengaruhi pasaran pekerjaan global. Di UK sahaja, jumlah peranan pembangun perisian dan kejuruteraan perisian yang diiklankan turun 33% pada bulan Julai berbanding tahun sebelumnya, menurut CV-Library.

Oleh itu, kemahiran pemaju mana yang paling berharga di pasaran sekarang? Kami telah meneliti data untuk mencari kemahiran pengembang yang paling bankable untuk tahun-tahun mendatang — dan cara terbaik untuk membuat diri anda berjaya dalam pasaran kerja yang penuh kegembiraan.

Jangan masukkan semua telur anda ke dalam satu bakul

Pembangun sering dinilai dan dinilai berdasarkan kemampuan mereka dengan bahasa dan kerangka kerja pengaturcaraan tertentu, tetapi penting untuk diingat bahawa ini adalah kemahiran yang boleh dipindahtangankan.

Stack Overflow bertanya kepada ribuan pemaju seberapa kerap mereka mempelajari bahasa atau kerangka baru untuk Kajian Pembangun 2020, dengan sekitar 75% responden mengatakan bahawa mereka mempelajari teknologi baru sekurang-kurangnya sekali setahun.

"Bahasa dan kerangka kerja sangat mirip, jadi perbezaan antara bahasa pengaturcaraan jauh lebih kecil daripada kata yang diucapkan. Berpindah dari PHP ke Python tidak seperti belajar bahasa Perancis, ”kata Hew Ingram, ketua kejuruteraan pakar teknologi pengambilan pekerja Applied.

Sebagai contoh, Ingram mengatakan jika dia mengambil pekerja pemaju React, dia "tidak akan keberatan jika mereka melakukan React sebelumnya, jika mereka melakukan JavaScript Angular, JQuery, atau bahkan vanila, mereka akan dapat mengambil React dengan cepat . "

Dalam pengembangan perisian, seperti banyak jalan kerjaya, kemampuan untuk menunjukkan kemahiran yang dapat dipindahtangankan lebih berharga daripada senarai kemahiran mencuci, dan banyak pengurus pengambilan pekerja semakin agnostik bahasa, menurut HackerRank.

Beberapa kemahiran lebih panas daripada yang lain

Oleh itu, ada kemahiran dan kerangka kerja yang sangat diminati sekarang yang akan terbukti lebih berharga pada resume anda daripada kecekapan dalam bahasa di mana-mana seperti JavaScript atau C ++.

Rust dan Dart adalah bahasa pengaturcaraan ringan yang telah mendapat populariti di kalangan pembangun, mendahului senarai bahasa pengaturcaraan yang berkembang pesat di GitHub antara 2018 dan 2019. Seperti yang dilaporkan oleh GitHub State of the Octoverse:

Dengan Flutter di repositori trending kami, tidak hairanlah Dart memperoleh penyumbang tahun ini. Kami juga melihat trend ke arah bahasa yang ditaip secara statik yang berfokus pada keselamatan jenis dan interoperabilitas: komuniti Rust, Kotlin, dan TypeScript masih berkembang pesat. 

Begitu juga, bahasa pengaturcaraan Go Google berkembang dengan populariti menurut pasaran pengambilan pekerja teknologi yang disewa, yang menyaksikan jurutera berkemahiran Go memperoleh rata-rata sembilan atau lebih permintaan wawancara per calon, dengan Scala dan Ruby berada di belakang lebih dari lapan permintaan wawancara per calon 2019.

Namun, Java dan JavaScript mungkin merupakan bahasa pengaturcaraan yang paling mudah dipelajari jika anda baru bermula. Sebenarnya, Java tetap menjadi bahasa kedua yang paling banyak diminati oleh majikan di belakang SQL, seperti di analisis dari laman web pekerjaan popular.

Kemudian ada Python, yang dengan cepat meningkatkan peringkat kemahiran dalam dekad yang lalu. Python terkenal dengan saintis data dan berdiri sebagai bahasa ketiga yang paling banyak diminati, menurut jutaan catatan pekerjaan AS di Indeed.com antara 2014 dan 2019.

Wangnya juga bagus, dengan gaji rata-rata untuk pemaju yang mahir Python pada $ 91,000, menurut PayScale. Sebagai perbandingan, pemaju Java rata-rata $ 74,000. 

Sekali lagi, laporan GitHub State of the Octoverse menawarkan beberapa konteks: 

Di sebalik pertumbuhan Python adalah komuniti profesional data dan penggemar sains yang berkembang pesat - dan alat dan kerangka kerja yang mereka gunakan setiap hari. Ini termasuk banyak pakej sains data teras yang dikuasakan oleh Python yang kedua-duanya menurunkan halangan untuk kerja sains data dan membuktikan asas kepada projek di akademik dan syarikat. 

Tahun lalu juga menandakan pertama kalinya Python mengatasi Java sebagai bahasa kedua paling popular di GitHub oleh penyumbang repositori. Raja sudah mati, hidup raja lama.

Pergi ke awan asli

Secara lebih luas, satu arah perjalanan yang jelas dapat dilihat dalam arah menuju kontena dan pengembangan asli awan.

Kemahiran pengkomputeran awan umum cenderung sesuai dengan vendor utama: Amazon Web Services (AWS), Microsoft Azure, dan Google Cloud Platform (GCP). Mempekerjakan pengurus cenderung menggunakan pengalaman dengan lingkungan awan ini, sehingga pemaju dapat naik dengan cepat sebagai bagian dari satu pasukan.

Sekiranya anda ingin menyesuaikan diri dengan awan tertentu, AWS terus membuktikan yang paling popular, kerana banyak syarikat telah membina perkhidmatan mereka di timbunan AWS. Analisis oleh Sesungguhnya menunjukkan penempatan pekerjaan untuk pembangun yang mahir AWS meningkat lima kali ganda dari 2014 hingga 2019, jauh melebihi permintaan Azure dan GCP.

Di sisi kontena, penyelidikan dari Indeed menunjukkan bahawa permintaan untuk kemahiran Docker terus meningkat, meningkat 4,162% sejak 2014, dan Docker tersenarai di lebih dari 5% dari semua pekerjaan teknologi AS pada tahun 2019.

Permintaan untuk kecekapan dengan alat orkestrasi kontena Kubernetes - yang terdapat di ketiga-tiga awan utama - dan jejaring perkhidmatan Istio secara semula jadi diikuti, kerana kedua-duanya telah menjadi cara standard untuk menguruskan persekitaran kontena.

Kubernetes kekal sebagai salah satu daripada 10 projek sumber terbuka paling popular oleh penyumbang menurut laporan State of the Octoverse terbaru GitHub. Begitu juga, Istio adalah antara projek yang paling pesat berkembang oleh penyumbang, dengan sumbangan 194% meningkat pada tahun 2019.

Memerintahkan timbunan penuh

Salah satu pengembangan utama bagi pembangun perisian sejak beberapa tahun kebelakangan ini adalah munculnya apa yang disebut sebagai pemaju "tumpukan penuh", Jack-of-all-trade yang dapat menangani pengekodan front-end dan back-end yang diperlukan untuk membina dan menjalankan aplikasi web.

Menurut Laporan Kemahiran Pembangun 2020 HackerRank, merekrut pengurus di syarikat-syarikat dari semua saiz "bersetuju bahawa pemaju tumpukan penuh adalah keutamaan," dengan 38% dari mereka mengatakan bahawa ini adalah peranan nombor satu untuk mereka mengisi pada tahun 2020.

Terdapat beberapa perdebatan mengenai apakah pembangun tumpukan penuh sebenarnya adalah unicorn, tetapi jika anda ingin memenuhi kriteria pengambilan pengurus, anda perlu mempunyai kemahiran dengan kedua-dua bahasa depan seperti HTML / CSS dan JavaScript dan back- bahasa dan kerangka kerja akhir seperti Node.js, Python, Ruby, dan Java, dengan beberapa kemahiran Git, pangkalan data, dan aplikasi mudah alih dilemparkan untuk pengukuran yang baik. Semoga berjaya.

Data masih merupakan minyak baru 

Kebangkitan sains data dan rakannya dalam operasi, jurutera data, juga melihat beberapa bahasa dan kemahiran terus meningkat di peringkat populariti.

Alat data streaming seperti Apache Kafka, gudang data moden seperti Amazon Redshift dan Snowflake, dan platform data besar seperti Apache Spark semuanya telah melihat peningkatan permintaan dalam beberapa tahun terakhir. Pekerjaan yang meminta kecekapan dalam Python dan bahasa R juga merupakan sebahagian daripada keinginan untuk kemahiran sains data.

Itu bahkan sebelum kita memasuki perairan yang rumit yang memerlukan pembelajaran mesin dan kemahiran kecerdasan buatan. Ini telah menyaksikan peningkatan platform dan kerangka pembelajaran mesin seperti TensorFlow dan PyTorch.

Sudah tentu, tidak semua orang boleh menjadi saintis data, dan banyak pembangun tidak akan mempunyai kemahiran itu, tetapi mempunyai kemahiran pelengkap tentu tidak akan merugikan pekerjaan anda.

Pendidikan formal bukan segalanya

Akhirnya, penting untuk diingat bahawa ijazah sains komputer formal bukanlah keperluan untuk mendapatkan pekerjaan sebagai pembangun perisian pada tahun 2020.

"Sangat penting untuk mengambil pengurus untuk fokus menilai kemahiran calon daripada mengindeks secara berlebihan pada pendidikan. Walaupun 50% jurutera perisian mempunyai ijazah sains komputer, 32% yang lain sama ada mengajar diri mereka untuk membuat kod atau belajar melalui bootcamp pengekodan - dan mereka mungkin mempunyai set kemahiran pengaturcaraan yang sama, "tulis CEO Hulur Mehul Patel di Negeri 2020 laporan Jurutera Perisian oleh perekrut teknologi.

Sebenarnya, Google dan Microsoft telah melancarkan alternatif untuk ijazah universiti standard tahun ini, dengan skema Sijil Kerjaya Google dan inisiatif kemahiran global Microsoft.

"Gen Z lebih cenderung daripada generasi sebelumnya untuk menggunakan bootcamps. Hampir satu daripada enam mengatakan mereka telah menggunakan bootcamp untuk mempelajari kemahiran baru, ”menurut Laporan Kemahiran Pembangun 2020 HackerRank. Tambahan pula, 32% pengurus pengambilan pekerja menggunakan graduan bootcamp dan 72% dari mereka mengatakan bahawa pekerja tersebut "sama atau lebih lengkap untuk pekerjaan itu daripada pekerjaan lain."

Perbahasan akan berlanjutan mengenai nilai sebenar gelaran sains komputer tradisional, dan seberapa baik ia melengkapkan seseorang untuk menjadi jurutera yang berjaya. Tetapi yang pasti adalah bahawa laluan tradisional mungkin tidak dapat diakses oleh semua orang, dan itu tidak boleh mengecualikan orang-orang itu dari pasar pekerjaan.