Mengapa Ubuntu Linux begitu popular?

Mengapa Ubuntu Linux begitu popular?

Ubuntu Linux telah lama wujud, dan selama bertahun-tahun ia terbukti menjadi salah satu pengedaran Linux paling popular yang pernah ada. Tetapi apa yang menjadikannya begitu popular?

Seorang redditor baru-baru ini mengemukakan soalan itu di subreddit Linux dan mendapat beberapa jawapan menarik.

Quardah memulakan utas dengan catatan ini:

Soalan jujur: Mengapa Ubuntu popular?

Saya sangat tertanya-tanya mengapa Ubuntu ini popular. Saya tidak merasakan bahawa ia menangani "peranan" apa pun untuk distro. Semua distro "besar" lain benar-benar spesifik dalam pengkhususan mereka ...

Saya menghadapi masa yang sukar mengapa Ubuntu menjadi popular. Saya secara peribadi melihatnya sebagai distro yang dipopularkan oleh industri swasta? Adakah popular kerana berjaya membina komuniti atau kerana senang bekerjasama?

Lagi di Reddit

Sesama redditornya bertindak balas dengan pemikiran mereka mengenai populariti Ubuntu:

Tireseas : "Kerana ia secara aktif mencari pasar pengguna kasual dan melakukan iklan yang sebenarnya untuk meningkatkan kesadaran."

Parceira : “Kerana menggabungkan format pakej Debian .deb yang hebat dengan persekitaran desktop yang baik. Dan pertama kali dipasarkan.

Di sisi pelayan, RHEL / CentOS sukar dikendalikan. Anda secara berkala akhirnya menjelajah di sekitar laman web seperti rpmfind, berbanding dengan katalog besar perisian yang terdapat di Debian / Ubuntu / Mint / etc (yang dapat dengan mudah dilayari dan dipasang dengan cepat menggunakan Aptitude). Format pakej .rpm sebenarnya lebih teknikal daripada .deb, namun dalam praktiknya pembungkusan tidak konsisten. Bandingkan dengan Debian di mana langkah-langkah yang diperlukan untuk memasukkan pakej ke repositori rasmi adalah ketat. Hasil akhirnya adalah bahawa di Debian / Ubuntu anda tidak mendapat jenis "dll neraka" yang boleh berlaku dengan .rpm.

Di bahagian desktop, Ubuntu mempunyai format .deb hebat yang telah disebutkan, digabungkan dengan DE yang sangat terintegrasi. Apabila ini keluar, "hanya memasang" DE sangat mengagumkan, berbanding dengan penderitaan (untuk pemula dan tangan lama) membuat X bekerja. Fedora (desktop) mempunyai masalah .rpm yang sama dengan RHEL / CentOS.

Distro lain seperti Arch / Slack / Gentoo menarik dan bagus untuk belajar (jika anda mempunyai masa). SUSE dibebani dengan warisan .rpm. Ia cuba memanfaatkan pasaran melalui Novell (pembuat Netware), tetapi terlalu sedikit / terlambat.

(Pengalaman saya: Saya telah mentadbir pelayan Linux sejak tahun 2001. Sebelum itu saya menggunakan DOS 6.1 hingga NT 3.51, 4, 2000. Dan sebelum itu saya menggunakan Apple II, TRS80 kemudian Mac yang asli) "

Guy_fawkes : “Saya sebenarnya tidak begitu menyukai persekitaran desktop Ubuntu. Ini adalah distro pertama yang saya cuba ketika masuk ke linux, jadi baguslah DE telah diprapasang, tetapi Unity selalu melakukan tugas yang sangat teruk dalam menguruskan tingkap skrin penuh, bersama dengan RAM yang memonopoli.

Saya menggunakan xfce di Debian sekarang dan saya lebih gembira. "

Sendmetohell : "Red Hat dan SUSE sama-sama melakukan iklan juga."

Tireseas : “Kedua-duanya adalah produk berbayar pada masa desktop Linux jauh lebih teknikal. Dan kedua-duanya masih lebih fokus pada perniagaan. Jangan sekali-kali memandang rendah dari mulut ke mulut inisiatif cd percuma Ubuntu. "

Bufsabre666 : “Pada pertengahan tahun 00-an pembebasan Ubuntu adalah revolusi. Mereka membuat banyak kerja untuk menjadikan perkara-perkara sehari-hari lebih mudah. Terutama perkara yang anda perlukan setiap hari. Google "Nvidia driver linux" dan tetapkan julat tarikh di suatu tempat pada pertengahan tahun dan anda akan melihat sekitar 40 cara untuk memasang pemacu di pelbagai distro dengan hasil yang sangat berbeza di sekitar. Ubuntu membuat banyak kerja untuk itu.

Mereka juga mengaitkan diri dengan kitaran pelepasan 6 bulan di sekitar pelepasan Gnome 2.x menjadikannya distro defacto DE paling popular pada masa itu.

Sekiranya anda datang ke Linux sekarang, anda mungkin melihat semua pilihan hebat tersedia, tetapi semuanya berbeza sekali-sekali. Ubuntu memperoleh kemasyhurannya dan masih berlaku hingga kini. "

Hopfield : "Kerana ia hanya berfungsi. "

MichaelTunnell : "Canonical menyedari potensi Linux dengan cara yang tidak dilakukan oleh orang lain untuk menjadi penting untuk menjadi mesra pengguna. Canonical telah terus memasarkan kepada pengguna bukan Linux sejak awal dalam pelbagai cara untuk mendapatkan nama di mana kerana kebanyakan syarikat / distro di ekosistem hampir tidak melakukan apa-apa. "

BlueGoliath : "Ubuntu menawarkan banyak aplikasi kemudahan GUI yang tidak disukai distro lain" Pemacu Tambahan "dan mengambil pendekatan" meh, you do you "untuk penggunaan perisian proprietari ketika beberapa distro lain (Debian) mendorong perisian percuma ke kerongkong anda.

Oleh kerana Ubuntu lebih senang dalam hal ini ia mempunyai lebih banyak pengguna.

Oleh kerana mempunyai lebih banyak pengguna, ketika pembangun mengembangkan perisian untuk Linux (permainan atau hanya perisian umum) mereka selalu mengembangkan untuk Ubuntu terlebih dahulu.

Oleh kerana Ubuntu mempunyai lebih banyak perisian yang kurang lebih dijamin berfungsi, lebih banyak pengguna menggunakan Ubuntu.

Dan kitaran berterusan… ”

Tweakers : “Fungsi tahap tinggi di luar kotak yang digabungkan dengan penyelenggaraan yang rendah di pihak pengguna menjadikannya pilihan yang baik untuk orang yang hanya ingin menggunakan komputer mereka dan bukannya menggunakan sistem operasi sepanjang masa. "

Lagi di Reddit

Adakah Adobe membenci Linux?

Banyak pengguna telah lama berharap bahawa Adobe suatu hari nanti akan melepaskan rangkaian grafiknya untuk Linux. Sayangnya, Adobe masih belum melakukannya dan tidak ada petunjuk bahawa ia akan berlaku.

Kekurangan sokongan Adobe untuk Linux mempunyai seorang penulis di Freedom Penguin yang tertanya-tanya apakah syarikat itu benar-benar membenci Linux.

Jacob Roecker melaporkan untuk Freedom Penguin:

Apa yang hilang adalah rangkaian grafik dan sebenarnya tidak ada alasan untuk tidak memilikinya. Ya, kami mempunyai aplikasi grafik, tetapi ada kelebihan untuk memiliki suite, bukan hanya aplikasi satu kali yang dapat melakukan sesuatu dalam 12 langkah ketika pesaingnya dapat melakukannya dalam tiga. Pemimpin industri di pasaran ini adalah Adobe, yang Creative Cloud suite lompat jauh dari pesaingnya dari segi pangsa pasar.

Dari apa yang saya dapat lihat, Adobe tidak akan diganggu untuk memindahkan perisian mereka. Sekiranya penindasan dan permintaan berjaya, maka banyak permintaan forum untuk Photoshop di Linux akan berjaya sejak bertahun-tahun yang lalu. Mereka belum menjadi pemangkin yang diharapkan orang, tetapi kita memang mempunyai pemangkin berpotensi dalam komuniti, Mark Shuttleworth.

Saya rasa sudah tiba masanya untuk Mark mencuba lagi di indiegogo, dan kali ini menjadi perhatian kembali di desktop. Jalankan kempen untuk mendapatkan dana untuk membeli lesen pertama untuk Photoshop di Ubuntu. Hubungi Adobe dan minta tanda harga dan biarkan kami membantu anda membayarnya. Setelah mendapat satu pelanggan, mereka akan dapat lebih banyak. Ini akan mengalihkan beban kos produksi dari Adobe ke pasaran dan membuktikan pada masa yang sama bahawa ada permintaan pasaran untuk membenarkan peralihan itu. Kempen ini memerlukan wajah, dan tidak ada yang lebih baik daripada Mark.

Lagi di Freedom Penguin

DistroWatch mengulas Disk Super Grub2

Sekiranya anda seorang pengedar dan mempunyai masalah dengan boot loader anda, Super Grub2 Disk mungkin seperti yang diperintahkan oleh doktor. DistroWatch mempunyai ulasan penuh tentang Super Grub2 Disk.

Jesse Smith melaporkan untuk DistroWatch:

Super Grub2 Disk bukanlah sebaran Linux dan, sebenarnya, saya rasa ia tidak sepenuhnya layak sebagai sistem operasi. Namun, saya percaya Super Grub2 Disk (SGD) adalah salah satu projek yang lebih berguna yang saya lalui baru-baru ini, terutamanya untuk distro-hopper seperti saya. Hampir setiap orang yang mencuba sistem operasi baru, terutama orang yang banyak menukar pengedaran, akhirnya menghadapi situasi di mana memasang sistem operasi baru menyebabkan masalah dengan boot loader mereka. Mungkin pengedaran baru tidak mengesan yang lama dengan betul, tidak termasuk dari menu boot, mungkin sistem operasi baru mengambil alih sistem dengan boot loader sendiri, mungkin kita secara tidak sengaja menghapus direktori tempat boot loader kita dipasang. Apa pun sebabnya,memasang sistem operasi baru boleh menyebabkan banyak orang berada dalam keadaan di mana sistem mereka tidak lagi dapat boot dengan betul.

SGD menawarkan penyelesaian untuk orang yang (biasanya tidak sengaja) menyebabkan boot loader mereka berhenti berfungsi atau tidak lagi mengenali sistem operasi mereka. SGD pada dasarnya bertindak seperti salinan pemuat boot GRUB yang boleh kita salin ke pemacu ibu jari CD atau USB. Apabila kita menghadapi sistem di mana boot loader tidak berfungsi, kita dapat boot dari media SGD dan memintanya untuk mengesan semua sistem operasi di komputer kita. SGD mengimbas cakera keras kami dan memberi kami senarai sistem operasi yang telah dijumpai dan boleh dimulakannya. Kemudian kita boleh memilih sistem operasi yang ingin kita muatkan. Sistem operasi akan berjalan, seperti biasa, dan kemudian kita dapat menyelesaikan kerja atau memperbaiki kerosakan pada sistem kita.

Saya kagum dengan SGD dan apa yang boleh dilakukannya. Cakera mengubah proses pemulihan yang biasa (terutamanya jika pemulihan dilakukan melalui telefon) pada dasarnya meletakkan cakera di komputer, menekan Enter dua kali dan kemudian menjalankan dua perintah GRUB yang saya senaraikan di atas. Saya tidak perlu memeriksa partisi mana yang menjadi akar saya, tidak perlu memasang partisi atau menggunakan chroot. Saya cukup gembira dengan proses pemulihan yang disediakan oleh SGD. Projek SGD menawarkan sejumlah pilihan untuk mencari maklumat atau bekerja dengan pemasangan LVM atau RAID, tetapi bagi kebanyakan orang kita boleh memasukkan cakera dan hanya tekan Enter untuk memaparkan senarai pengedaran yang dapat kita gunakan. Laman web projek tersebut menyatakan bahawa SGD dapat melakukan boot bukan sahaja distribusi Linux, tetapi juga FreeBSD, Windows dan macOS sekiranya kami bekerja di persekitaran yang lebih bervariasi.

Lebih banyak lagi di DistroWatch

Lihat video ini untuk melihat bagaimana anda boleh menggunakan Super Grub2 Disk:

Adakah anda terlepas bulat? Lihat halaman utama Eye On Open untuk mengetahui berita terkini mengenai sumber terbuka dan Linux .