Dua sen saya pada pengaturcaraan berorientasikan aspek

AOP (pengaturcaraan berorientasikan aspek) adalah gaya pengaturcaraan yang dapat diadopsi untuk menentukan kebijakan tertentu yang pada gilirannya digunakan untuk menentukan dan mengurus permasalahan silang dalam aplikasi. Pada dasarnya, ini adalah paradigma pengaturcaraan yang membolehkan aplikasi anda dapat disesuaikan dengan perubahan.

Oleh itu, apabila anda memanfaatkan AOP dalam aplikasi anda, anda dapat meningkatkan modulariti aplikasi anda melalui pemisahan masalah. Anda boleh menggunakan AOP untuk mengurangkan kekacauan kod dengan meningkatkan kebolehbacaan dan kesesuaian kod anda.

Harus diingat bahawa AOP hanyalah paradigma pengaturcaraan baru - ia tidak menggantikan OOP dengan cara apa pun. Sebaliknya, ia melengkapkan OOP dengan memberi anda cara lain untuk mencapai modulariti dan juga mengurangkan kekacauan kod.

Dalam AOP, aspek dapat didefinisikan sebagai modularisasi perhatian. Oleh itu, gaya pengaturcaraan ini dinamakan pengaturcaraan berorientasikan aspek. Dalam OOP anda boleh memanfaatkan kelas untuk mencapai modulariti. Sebaliknya, anda dapat mencapai modulariti dalam AOP melalui aspek.

Inti dari AOP adalah merangkumi fungsi-fungsi yang biasa dan pada masa yang sama membolehkan aplikasi anda memanfaatkan fungsi tersebut sebagaimana mestinya. Fungsi umum seperti itu atau kebimbangan merangkumi pengurusan keselamatan, pembalakan, pemberitahuan, pengurusan transaksi, pengurusan pengecualian, dan lain-lain. Beberapa kerangka kerja AOP yang popular termasuk: PostSharp, Spring spring, Castle Windsor, Microsoft Unity framework, Policy Injection Block, dll.

Membiasakan diri dengan terminologi AOP

Semasa bekerja dengan AOP, anda semestinya biasa dengan beberapa konsep penting daripadanya. Ini termasuk yang berikut:

  • Aspek: Keprihatinan silang atau modul yang boleh digunakan semula. Anda boleh mempunyai satu atau lebih aspek dalam aplikasi.
  • Pengenalan: Ciri yang digunakan untuk menyatakan kaedah dan atribut tambahan untuk jenis tertentu.
  • Join Point: Titik di mana anda boleh memasukkan aspek.
  • Nasihat: Tindakan yang dilakukan pada titik bergabung tertentu. Ini juga digunakan untuk menentukan tindakan yang harus dilakukan sebelum atau menjayakan pelaksanaan kaedah.
  • Tenunan: Memberi penyelesaian kepada kod kusut anda. Ini membolehkan anda menghubungkan aspek yang berbeza dengan objek aplikasi lain. Perhatikan bahawa bergantung pada kapan tenun akan berlaku, anda boleh mempunyai waktu kompilasi, waktu muat atau tenunan run-time.
  • Objek Sasaran: Objek sasaran dapat didefinisikan sebagai objek yang disarankan oleh satu atau lebih aspek dalam aplikasi anda.
  • Titik Titik: Menentukan peraturan tenun, yaitu, digunakan untuk menentukan titik bergabung di mana nasihat tertentu dapat diterapkan dalam aplikasi Anda.

Kenapa saya mesti menggunakan AOP?

OOP mempromosikan penggunaan semula dan fleksibiliti kod sudah. Jadi, mengapa anda memerlukan AOP? AOP adalah paradigma pengaturcaraan yang mempunyai semua kelebihan OOP juga. Ditambah dengan ini, anda dapat mempromosikan kopling yang longgar dan membolehkan aplikasi anda menggunakan aspek yang dapat dilentur bila dan bila diperlukan tanpa perubahan pada kod aplikasi anda. Dengan menggunakan AOP, anda dapat memusatkan perhatian pada logik perniagaan aplikasi anda dan pada masa yang sama menyusun aspek ke logik perniagaan. Salah satu faedah utama menggunakan AOP adalah bahawa anda hanya perlu menulis aspek anda sekali dan kemudian anda boleh menggunakannya semula di mana sahaja anda memerlukan dalam aplikasi anda. Jadi, AOP adalah kaedah terbaik untuk mengurangkan kerumitan kod sumber aplikasi anda dan menjadikan kod anda bersih. Kelebihan AOP merangkumi:

  • Kekurangan kod dikurangkan
  • Redundansi kod yang dikurangkan
  • Penyelenggaraan kod yang lebih mudah
  • Perkembangan yang lebih pantas
  • Pembacaan kod yang lebih baik

Bagaimana saya boleh mencapai AOP dalam permohonan saya?

Untuk melaksanakan AOP dalam aplikasi anda, perkara pertama yang perlu anda lakukan adalah mengasingkan aspek dalam aplikasi anda dari logik perniagaan. Perkara paling penting yang harus anda ingat semasa merancang aspeknya ialah mereka harus bebas dan tidak boleh bergantung pada aplikasi. Anda juga harus dapat menguji aspek yang saling bergantung antara satu sama lain. Seterusnya, anda harus menerapkan aspek tersebut pada kod sumber aplikasi dengan menenunnya di mana sahaja diperlukan oleh aplikasi. Salah satu cara di mana anda dapat menerapkan AOP dalam aplikasi anda adalah melalui penggunaan atribut.