BlueStacks menggunakan virtualisasi untuk menjalankan aplikasi iOS pada konsol GamePop berkuasa Android

Virtualisasi tidak semestinya berkaitan dengan pentadbir dalam seluar khaki dan baju polo yang menyambungkan pelayan fizikal ke banyak pelayan maya di belakang dinding pusat data. Teknologi ini dapat memberikan keseronokan kepada pengguna akhir.

BlueStacks, sebuah syarikat yang dilancarkan pada tahun 2009 dengan wang pelaburan $ 15 juta dari Andreessen-Horowitz, Radar Partners, Redpoint, Ignition Partners, dan Qualcomm, memutuskan untuk menggunakan virtualisasi untuk membawa tenaga dunia aplikasi mudah alih ke setiap jenis peranti di pasaran, kemudian mengubahnya menjadi perniagaan besar.

[Juga di: VMware Horizon Mobile memberikan fungsi BYOD kepada Verizon di AS | Veeam mengumumkan Sandaran dan Replikasi 7 untuk VMware, persekitaran Microsoft | Jejak trend terkini dalam virtualisasi dalam buletin Laporan Virtualisasi. ]

Saya pertama kali bertemu dengan BlueStacks di Citrix Synergy pada tahun 2011. Pada masa itu syarikat itu mempamerkan versi beta dari teknologi virtualisasi mudah alih ke PC LayerCake, yang memberi pengguna PC kemampuan untuk menjalankan aplikasi Android pada komputer riba dan desktop Windows mereka. . Syarikat ini mengambil masa dua tahun untuk membina teknologi LayerCake, dan ia telah dimuat turun lebih dari 10 juta kali.

Semasa perbincangan kami di Citrix Synergy, wakil syarikat enggan berkongsi sebarang perincian mengenai bagaimana teknologi virtualisasi berfungsi. Yang akan mereka katakan adalah membolehkan Android, yang dirancang untuk telefon pintar dan tablet berkuasa rendah, berjalan dengan cekap pada PC berkuasa tinggi. Syarikat itu juga menyatakan bahawa pengguna akhir tidak perlu beralih antara sistem operasi, tetapi hanya dapat mengklik ikon untuk aplikasi Android untuk meluncurkan dan menggunakannya di lingkungan Windows. Keupayaan ini kemudian diperluas ke persekitaran Mac.

Maju dua tahun dan syarikat kembali dengan proses virtualisasi baru yang direka untuk menyatukan aplikasi Android dan iOS dan menyerahkannya ke televisyen skrin besar melalui kotak set-up TV berkuasa Android syarikat.

Minggu lalu syarikat itu mengumumkan bahawa konsol GamePop yang akan datang tidak hanya dapat menjalankan permainan yang ditulis untuk platform Android, tetapi juga dapat memainkan permainan yang ditulis untuk perangkat Apple iPhone dan iPad. Ini adalah berita besar di pasaran mudah alih kerana Apple tidak membenarkan aplikasi iOS dimainkan pada peranti bukan iOS. Konsol bertenaga Android dapat melakukannya kerana menggunakan teknologi virtualisasi mudah alih-ke-TV eksklusif baru yang dipelopori oleh BlueStacks yang disebut Looking Glass.

Sekali lagi, syarikat ini menyimpan maklumat maya. Tetapi walaupun Ketua Pegawai Eksekutif BlueStacks Rosen Sharma tidak akan menerangkan perincian mengenai bagaimana teknologi Look Glass berfungsi, dia mengatakan ia bukan emulator untuk iOS.

Menurut Sharma, teknologi virtualisasi untuk konsol GamePop berbeza dengan teknologi virtualisasi yang dihasilkan syarikat untuk barisan produk PCnya. Sebaliknya, Looking Glass lebih kepada virtualisasi peringkat API. Sebagai contoh, jika aplikasi membuat panggilan ke item menu dalam platform Apple, ia pergi ke perpustakaan iOS untuk menarik menu yang sesuai. Tetapi dalam kes ini, BlueStacks memintas panggilan dan menarik menu sebagai gantinya.

"Kami membuat semula API yang disediakan iOS, tetapi kami tidak menggunakan bit Apple untuk melakukannya," kata Sharma. "Pembangun hanya memberi kami aplikasi dan kami memastikannya akan berjalan di GamePop." Ini mungkin, menurut Sharma, kerana fungsi asas pada iOS dan Android telah semakin dekat dan sangat serupa dari perspektif API.

Untuk berjaya, adalah mustahak bagi BlueStacks untuk membuat perkara semudah mungkin bagi pembangun untuk membawa aplikasinya ke platform baru ini. Walaupun pembangun tidak perlu bimbang untuk mengekod semula aplikasinya, mereka harus mempertimbangkan kesan perubahan pada akhir pembayaran sehingga berfungsi dengan model langganan BlueStacks.

Selain membawa permainan mudah alih ke layar besar televisyen, BlueStacks juga berharap dapat mengubah ekonomi konsol permainan tradisional (perkakasan yang agak mahal disubsidi oleh permainan yang lebih mahal) dan pasaran aplikasi mudah alih. Daripada menawarkan aplikasi mudah alih di pasaran Apple atau Android dengan harga $ 1,99, aplikasi yang ditawarkan di konsol GamePop akan menjadi sebahagian daripada perkhidmatan langganan "semua yang anda boleh makan" $ 6.99 sebulan, model Netflix.

BlueStacks tidak merancang untuk menjual permainan secara à-la-carte, yang mungkin tidak popular di kalangan pengguna, tetapi Sharma mengatakan syarikat itu masih percaya bahawa itu adalah model terbaik.

BlueStacks percaya terdapat banyak tarikan di pasaran untuk menjual permainan mudah alih ke TV. Untuk merebut sebanyak mungkin pasar itu, BlueStacks sedang berunding dengan syarikat penerbangan, pengeluar TV, dan syarikat kabel, yang akhirnya dapat menawarkan layanan tersebut kepada pelanggan masing-masing.

Walaupun teknologi virtualisasi konsol dan mudah alih baru ini menarik, masih ada satu persoalan besar yang merangkumi masa depannya: WWAD (apa yang akan dilakukan Apple)?

Untuk pengguna akhir yang ingin mempunyai akses ke aplikasi Android dan iOS dari satu peranti (kemudian pindahkan ke skrin besar), penawaran ini mungkin masuk akal. Tetapi adakah orang percaya selama satu minit bahawa Apple hanya akan duduk di tepi dan menonton? Anda boleh yakin bahawa Apple mempunyai serangkaian paten yang dirancang untuk mengelakkan perkara ini berlaku. Atau jika tidak dapat menghentikan teknologi virtualisasi API, Apple dapat memperkuat komuniti pembangunan untuk memastikan aplikasi iOS tidak muncul di perkhidmatan GamePop. Kerana jika perkhidmatan seperti ini terbukti popular, ia dapat mengambil wang berharga yang dibelanjakan di Apple iTunes App Store.

BlueStacks merancang untuk menyediakan beratus-ratus judul iOS dan Android pada perkhidmatan GamePopnya apabila konsol dilancarkan akhir tahun ini. BlueStacks mengatakan bahawa ia akan memberi ganjaran kepada pelanggan yang mendaftar dan memberikan komitmen kepada rancangan perkhidmatan satu tahun $ 6,99 sebulan dengan memberi mereka konsol dan pengawal percuma. Pengguna yang berminat perlu membuat pesanan di gamepop.tv sebelum akhir bulan Jun untuk memanfaatkan tawaran tersebut; bulan depan harga konsol akan meningkat kepada $ 129. Pengawal tambahan akan berharga kira-kira $ 20, tetapi anda juga harus dapat menggunakan peranti Android atau iOS anda sebagai pengawal juga.

Adakah membawa aplikasi mudah alih anda ke TV masuk akal bagi anda? Adakah anda menganggap konsol seperti ini melampaui (atau sebagai tambahan) PS4 atau Xbox One?

Artikel ini, "BlueStacks menggunakan virtualisasi untuk menjalankan aplikasi iOS di konsol GamePop bertenaga Android," awalnya diterbitkan di .com. Ikuti perkembangan terkini dalam virtualisasi dan pengkomputeran awan di .com.