Kesalahan BitKeeper Linus Torvalds

Pembangun sumber terbuka, seperti yang anda jangkakan, biasanya menggunakan penyusun, editor, dan alat lain secara percuma untuk membina perisian mereka. Tetapi tiga tahun yang lalu pencipta Linux Linus Torvalds mula menggunakan sistem kawalan versi perisian sumber tertutup yang disebut BitKeeper untuk mengekalkan kod sumber untuk kernel Linux. Ini adalah keputusan kontroversial, yang pasti, dan keputusan yang nampaknya akhirnya - dan mungkin dapat diramalkan - kembali untuk menggigitnya.

Sistem kawalan versi memfasilitasi projek perisian kolaboratif dengan mengekalkan repositori pusat kod sumber. Pembangun boleh "menyemak" salinan kod dari repositori, membuat perubahannya, dan kemudian menyemak semula versi yang diubah. Sistem ini menyelesaikan perbezaan antara versi yang berlainan sehingga semua perubahan akhirnya disusun menjadi satu kesatuan.

Untuk memeriksa kod dari repositori BitKeeper, anda mesti menggunakan perisian klien BitKeeper sumber tertutup. Walaupun pencipta BitKeeper, Larry McVoy, menawarkan klien kepada pembangun sumber terbuka secara percuma, dengan syarat mereka mematuhi perjanjian lesennya, pengaturan ini tidak sesuai dengan mereka yang lebih suka mengekalkan semangat perisian percuma dalam semua yang mereka lakukan. Meskipun demikian, Torvalds merasakan BitKeeper adalah alat terbaik untuk pekerjaan itu, jadi dia menolak aduan ini.

Masukkan Andrew Tridgell, penggodam uber dan pencipta Samba. Tridgell merasakan bahawa jika sumber kernel Linux disimpan di repositori BitKeeper, seharusnya ada cara lain untuk mengaksesnya menggunakan alat sumber terbuka. Oleh itu, dia menulis alat sendiri setelah merekayasa semula protokol BitKeeper. Ketika itulah McVoy memanggil busuk.

McVoy mendakwa pelanggan Tridgell melanggar klausa perjanjian lesen BitKeeper yang tidak lengkap. Dia mengatakan bahawa anda mesti menggunakan versi tanpa pelanggan BitKeeper rasmi, versi komersial, atau tidak sama sekali.

Tridgell membantah. Dia tidak melanggar lesen apa pun, katanya, kerana dia tidak pernah menyetujuinya. Dia tidak pernah menggunakan pelanggan BitKeeper McVoy; dia hanya memintas komunikasi pelayan ketika mereka melintasi wayar dan menyahkodnya. Tetapi akhirnya McVoy, yang masih kesal, memilih untuk mengingat versi percuma perisian pelanggannya pada akhir April. Mulai sekarang, pembangun sumber terbuka atau tidak, jika anda ingin menggunakan BitKeeper, anda mesti membayar.

Mari kita abaikan siapa yang betul atau salah dalam perbahasan McVoy / Tridgell buat masa ini. Hasilnya ialah projek kernel Linux memerlukan sistem kawalan versi baru. Dan itu membuat Torvalds tidak bahagia. Masalahnya adalah, dia semestinya lebih dikenali sejak awal.

Torvalds sepertinya tidak setuju dengan argumen "bir percuma": Dia tidak perlu membayar BitKeeper, jadi dia menganggap itu cukup baik. Tetapi tidak perlu membayar bukanlah tujuan sebenar perisian percuma. Maksudnya adalah untuk mengelakkan situasi yang akhirnya Torvalds berada di: McVoy tidak suka bagaimana produknya digunakan, jadi dia mengambil bola dan pulang ke rumah. Mampukah anda menukar gear di tengah-tengah projek sekiranya salah satu vendor perisian utama anda melakukan perkara yang sama?

Komuniti perniagaan suka menjauhkan diri dari perdebatan ideologi mengenai perisian sumber bebas dan terbuka, tetapi kes BitKeeper adalah contoh utama mengapa pengurusan IT perusahaan tidak dapat mengabaikan masalah pelesenan perisian. Anda tidak mahu vendor PBX anda memberitahu anda cara menggunakan sistem telefon anda, atau vendor pencetak anda memberitahu anda apa yang hendak dicetak. Tidakkah anda lebih suka perisian yang tidak memberitahu anda bagaimana menjalankan perniagaan anda?