Sumber terbuka dan masalah penunggang bebas

Pada bahagian 2 artikel ini, saya memfokuskan pada bagaimana Pengambil menyakiti Pembuat di sumber terbuka, dan juga bagaimana tindakan individu — tidak kira seberapa rasionalnya - dapat memberikan hasil buruk bagi komuniti sumber terbuka. Sekarang saya akan menunjukkan bagaimana masalah ini dapat diselesaikan di tempat lain dengan melihat teori ekonomi yang popular.

Dalam bidang ekonomi, konsep barang awam dan barang biasa sudah berusia puluhan tahun, dan mempunyai persamaan dengan sumber terbuka.

Barang awam dan barang biasa adalah apa yang disebut oleh ahli ekonomi tidak boleh dikecualikan, yang bermaksud sukar untuk mengecualikan orang daripada menggunakannya. Sebagai contoh, semua orang boleh mendapat keuntungan dari kawasan penangkapan ikan, sama ada mereka menyumbang untuk pemeliharaannya atau tidak. Ringkasnya, barang awam dan barang biasa mempunyai akses terbuka .

Barang biasa adalah bersaing; jika satu individu menangkap ikan dan memakannya, individu lain tidak boleh. Sebaliknya, barang awam tidak bersaing; seseorang yang mendengar radio tidak menghalang orang lain untuk mendengar radio.

Sumber terbuka: Barang awam atau barang bersama?

Saya telah lama percaya bahawa projek sumber terbuka adalah barang awam. Semua orang boleh menggunakan perisian sumber terbuka (tidak dapat dikecualikan), dan seseorang yang menggunakan projek sumber terbuka tidak menghalang orang lain menggunakannya (tidak bersaing).

Namun, melalui lensa syarikat sumber terbuka, projek sumber terbuka juga merupakan barang biasa. Semua orang boleh menggunakan perisian sumber terbuka (tidak dapat dikecualikan), tetapi apabila pengguna akhir sumber terbuka menjadi pelanggan Syarikat A, pengguna akhir yang sama tidak mungkin menjadi pelanggan Syarikat B (bersaing).

Seterusnya, saya ingin memperluas perbezaan antara "perisian sumber terbuka menjadi barang awam" dan "pelanggan sumber terbuka menjadi kebaikan bersama" kepada masalah pengendara bebas. Kami mendefinisikan pengendara bebas perisian sebagai mereka yang menggunakan perisian tanpa memberikan sumbangan, dan pengendara bebas pelanggan (atau Pengambil) sebagai mereka yang mendaftar pelanggan tanpa memberi.

Semua komuniti sumber terbuka harus mendorong pengguna bebas perisian . Oleh kerana perisian tersebut adalah kebaikan umum (tidak bersaing), pengendara bebas perisian tidak mengecualikan orang lain daripada menggunakan perisian tersebut. Oleh itu, lebih baik seseorang menggunakan projek sumber terbuka anda daripada perisian pesaing anda. Tambahan pula, penunggang perisian bebas menjadikan orang lain akan menggunakan projek sumber terbuka anda (dari mulut ke mulut atau sebaliknya). Apabila sebahagian pengguna lain memberi sumbangan, projek sumber terbuka memberi faedah. Penunggang perisian percuma boleh memberi kesan rangkaian positif pada sesuatu projek.

Namun, apabila kejayaan projek sumber terbuka banyak bergantung pada satu atau lebih penaja korporat, komuniti sumber terbuka tidak boleh lupa atau mengabaikan bahawa pelanggan adalah kebaikan bersama. Oleh kerana pelanggan tidak dapat dikongsi di antara syarikat, sangat penting untuk projek sumber terbuka di mana pelanggan itu berakhir. Semasa pelanggan mendaftar dengan Pembuat, kita tahu bahawa peratusan tertentu dari pendapatan yang berkaitan dengan pelanggan tersebut akan dilaburkan kembali ke projek sumber terbuka. Apabila pelanggan mendaftar dengan penunggang bebas pelanggan atau Taker, projek ini tidak akan mendapat faedah. Dengan kata lain, komuniti sumber terbuka harus mencari jalan untuk mengarahkan pelanggan ke Pembuat.

Pelajaran dari pengurusan barang biasa selama beberapa dekad

Ratusan makalah dan buku penyelidikan telah ditulis mengenai tata kelola barang awam dan barang biasa. Selama bertahun-tahun, saya telah membaca banyak dari mereka untuk mengetahui apa yang dapat dipelajari oleh komuniti sumber terbuka dari barang awam dan barang biasa yang berjaya diuruskan.

Beberapa penyelidikan yang paling instrumental adalah tragedi Garrett Hardin terhadap komon dan karya Mancur Olson mengenai tindakan kolektif. Hardin dan Olson menyimpulkan bahawa kumpulan tidak mengatur diri untuk mengekalkan barang-barang biasa yang mereka andalkan.

Seperti yang ditulis oleh Olson pada awal bukunya, The Logic of Collective Action :

Kecuali jumlah individu cukup kecil, atau melainkan jika ada paksaan atau alat khas lain untuk menjadikan individu bertindak demi kepentingan bersama mereka, individu yang rasional dan berkepentingan sendiri tidak akan bertindak untuk mencapai kepentingan bersama atau kumpulan mereka.

Selaras dengan dilema tahanan, Hardin dan Olson menunjukkan bahawa kumpulan tidak bertindak atas kepentingan bersama mereka. Anggota tidak berkeyakinan untuk memberikan sumbangan apabila ahli lain tidak dapat dikecualikan daripada faedah. Secara rasional, ahli kumpulan boleh menggunakan sumbangan orang lain secara percuma.

Puluhan ahli akademik, Hardin dan Olson termasuk, berpendapat bahawa ejen luar diperlukan untuk menyelesaikan masalah penunggang bebas. Dua pendekatan yang paling biasa adalah pemusatan dan penswastaan:

  1. Apabila kebaikan bersama dipusatkan , pemerintah mengambil alih pemeliharaan kebaikan bersama. Kerajaan atau negara adalah ejen luaran.
  2. Apabila barang awam diswastakan , satu atau lebih ahli kumpulan mendapat faedah terpilih atau hak eksklusif untuk menuai dari barang bersama sebagai pertukaran untuk pemeliharaan barang bersama yang berterusan. Dalam kes ini, satu atau lebih syarikat bertindak sebagai ejen luaran.

Nasihat yang meluas untuk memusatkan dan menswastakan barang biasa telah diikuti secara meluas di kebanyakan negara. Hari ini, pengurusan sumber semula jadi biasanya dilakukan oleh kerajaan atau syarikat komersial, tetapi tidak lagi secara langsung oleh penggunanya. Contohnya termasuk pengangkutan awam, kemudahan air, tempat memancing, taman, dan banyak lagi.

Secara keseluruhan, penswastaan ​​dan pemusatan barang biasa sangat berjaya. Di banyak negara, pengangkutan awam, kemudahan air, dan taman dijaga lebih baik daripada yang dapat dicapai oleh penyumbang sukarela sendiri. Saya sememangnya menghargai bahawa saya tidak perlu membantu menjaga lorong kereta api sebelum berulang-alik ke tempat kerja setiap hari, atau bahawa saya tidak perlu menolong memotong rumput di taman awam kami sebelum saya dapat bermain bola sepak dengan anak-anak saya.

Komuniti menguruskan barang biasa

Selama bertahun-tahun, adalah kepercayaan lama bahawa pemusatan dan penswastaan ​​adalah satu-satunya cara untuk menyelesaikan masalah penumpang bebas. Elinor Ostrom yang memerhatikan bahawa penyelesaian ketiga ada.

Ostrom menemui beratus-ratus kes di mana barang-barang biasa berjaya diuruskan oleh komuniti mereka, tanpa pengawasan ejen luar. Contohnya merangkumi pengurusan sistem pengairan di Sepanyol hingga penyelenggaraan hutan gunung di Jepun, semuanya berjaya diuruskan sendiri dan dikendalikan sendiri oleh penggunanya. Banyak juga yang tahan lama. Contoh termuda yang dikaji Ostrom berusia lebih dari 100 tahun, dan yang tertua melebihi 1,000 tahun.

Ostrom mengkaji mengapa beberapa usaha untuk memerintah sendiri gagal dan mengapa yang lain berjaya. Dia merangkum syarat-syarat untuk berjaya dalam bentuk prinsip reka bentuk teras. Hasil kerjanya mendorongnya memenangi Hadiah Nobel Ekonomi pada tahun 2009.

Menariknya, semua commons yang berjaya dikendalikan oleh Ostrom beralih pada satu ketika dari akses terbuka ke akses tertutup . Seperti yang ditulis oleh Ostrom dalam bukunya, Governing the Commons :

Agar perantis mempunyai minat minimum dalam mengkoordinasikan pola peruntukan dan penyediaan, beberapa kumpulan perancang mesti dapat mengecualikan orang lain dari hak akses dan peruntukan.

Ostrom menggunakan istilah wajar untuk merujuk kepada mereka yang menggunakan atau menarik diri dari sumber. Contohnya ialah nelayan, penyiram, penggembala, dll - atau syarikat yang berusaha mengubah pengguna sumber terbuka menjadi pelanggan yang membayar. Dengan kata lain, sumber yang dikongsi mesti dibuat eksklusif (hingga tahap tertentu) untuk memberi insentif kepada ahli untuk menguruskannya. Dengan kata lain, Pengambil akan menjadi Pengambil sehingga mereka mempunyai insentif untuk menjadi Pembuat.

Setelah akses ditutup, peraturan eksplisit perlu dibuat untuk menentukan bagaimana sumber daya dibagikan, siapa yang bertanggungjawab untuk penyelenggaraan, dan bagaimana tingkah laku layan diri ditekan. Dalam semua common yang berhasil dikelola, peraturan menentukan (1) siapa yang memiliki akses ke sumber daya, (2) bagaimana sumber daya dibagikan, (3) bagaimana tanggungjawab penyelenggaraan dibagi, (4) yang memeriksa peraturan yang diikuti, (5) apa denda yang dikenakan terhadap siapa saja yang melanggar peraturan, (6) bagaimana konflik diselesaikan, dan (7) proses untuk mengembangkan peraturan ini secara kolektif.

Dalam bahagian 4 artikel ini, saya akan memfokuskan kepada bagaimana menerapkan teori ekonomi ini kepada komuniti sumber terbuka.

Versi catatan ini muncul di blog peribadi Dries Buytaert, Dri.es.